Monday, 7 August 2017

Adakah Salah Menggunakan Buaian Untuk Bayi Anda?

Teks       :  Zureiny Zulkafly

Entri        :  29/44

Foto        :  Google




Bismillahirrahmanirrahim….

Perbualan 1

“Kak long…saya nak tanya.  Kak long guna buaian tak untuk baby?”

“Tengok keadaan.  Kenapa?  Baby kamu tidur dalam buaian ke?”

“Tak.  Saya tanya je sebab ingatkan kak long guna buaian.” 

“Kak long ni jarang sangat guna buaian.  Selalunya baby ni tidur dalam babycot.”

Ok.  Perbualan tamat di situ dan dia tidak risau lagi bayinya akan tidur di dalam buaian.  Nampak air mukanya yang lega sedangkan sebelum bertanya, jelas di wajahnya satu kebimbangan.

Perbualan 2

Soalan sama seperti di atas cuma bezanya dia tidurkan bayi di dalam buaian.

“Macam mana ni kak long.  Baby saya memang tidur dalam buaian.” 

“Tak apa.  Kak long akan tidurkan baby ni dalam babycot.  Kak long jarang guna buaian.”

“Boleh ke Kak long?  Tak susahkan ke?  Kalau tak, saya bawa buaian anak saya ke sini.”

“Tak perlu.  Kak long dah biasa tidurkan anak-anak tak guna buaian.  Bukan susah pun.”

Biasanya soalan ini akan ditanya oleh ibu yang pertama kali menghantar bayi di bawah asuhan saya.  Bagi ibu-ibu yang sudah biasa dengan saya, mereka faham cara saya bekerja.  Di rumah saya pernah ada 2 buaian yang diberikan oleh ibu anak-anak asuhan terdahulu.  Kalau tidak silapnya 10 tahun yang lepas.  Dan hari ini, rumah saya memang tiada buaian bayi.

Kita selalu fikir penggunaan buaian ini bertujuan memudahkan kerja-kerja pengasuh.  Saya tidak nafikan semua itu.  Cuma berbezanya, saya mengasuh sepenuh masa.  Saya dibayar untuk mengasuh dan memang tumpuan saya sepenuhnya adalah menguruskan anak-anak asuhan ini sepertimana saya menguruskan anak-anak saya sendiri.  Malah kedua anak perempuan saya tidak pernah tidur di dalam buaian. 

Mungkin juga saya yang gayat dengan buaian, banyak ‘Jangan’ yang selalu saya fikirkan bila menggunakan buaian untuk bayi. 



JANGAN SUSUKAN BAYI DI DALAM BUAIAN

Ini memang kepantangan yang pertama.  Seperti yang diketahui, injap bayi di bawah 4 bulan adalah belum matang dan dia tidak akan mampu menyusu sendiri.  Jika menyusukan bayi di dalam buaian, sudah tentulah botol akan dibiarkan dengan disokong oleh bantal atau kain.  Bayi tidak dapat menolak botol susu jika dia merasakan susu sudah penuh di dalam mulut.  Sudahnya bila dia bernafas, susu akan termasuk ke dalam paru-paru dan tersedak.  Boleh jadi dia akan lemas dan berhenti bernafas.

Ada juga bayi yang akan tertidur semasa menyusu di dalam buaian.  Sekiranya susu sudah habis, bayi hanya akan menghisap udara.  Bayangkan jika bayi terlena dan susu masih berbaki di dalam botol.  Bila dia tersedut susu, ianya akan masuk ke paru-paru dan menghalang pernafasan.  Bayi boleh tersedak dan lemas.


JANGAN ALAS BANTAL

Cuba kita fikirkan kembali, perlukah mengalas bantal di bawah kepala bayi dengan tujuan meninggikan kepalanya?  Saya pernah melalui pengalaman menidurkan bayi yang sebelum ini di dalam buaian.  Pada pandangan saya, ia tidak upaya meninggikan kepala bayi sehingga 45-60 darjah kerana kain buaian yang lembut akan membuatkan badan bayi melengkung.  Sebaliknya dagu akan menjadi rapat dengan dada hingga membuatkan bayi tidak selesa. 

Lagipun bayi tidak akan duduk diam di dalam buaian.  Setiap kali bergerak bantal turut bergerak dan jangan terkejut jika anda lihat bantal sudah berada di atas mukanya!  Bagi bayi yang sudah pandai meniarap, meletakkan bantal boleh mengakibatkan risiko tersembam kerana dia tidak mampu lagi membetulkan posisi badan bertambah lagi buaian akan sentiasa bergoyang bila dia bergerak.


JANGAN HAYUN BUAIAN

Saya pernah lihat orang menghayun bayi dalam buaian seperti menghayun buai di taman kanak-kanak.  Mungkin ketika itu saya kecil, jadi saya tidak faham kesannya.  Secara teori dan apa yang sebenarnya, bayi sangat suka dibuai untuk cepat tidur.  Mereka boleh tidur dengan lama jika buaian itu dihayun dengan lembut dan berulang.  Itulah sebabnya versi buaian moden adalah spring bermotor lengkap dengan pengatur masa.

Jika buaian dihayun dengan laju atau kuat, risiko kecederaan otak yang bakal bayi alami adalah sama seperti kecederaan akibat penderaan.  Sebenarnya, otak bayi adalah terapung di dalam tengkorak.  Jika bayi dihayun dengan kuat, otak akan bergerak pada hala yang bertentangan dengan tengkorak.  Kesan daripada itu, saluran darah yang bersambung pada permukaan otak ke tengkorak pecah menghasilkan pendarahan otak subdural (subdural haemorrhage).


JANGAN TINGGIKAN BUAIAN

Pastikan anda mengikat spring buaian dengan ketat untuk mengelakkan risiko spring terputus atau tercabut.  Begitu juga dengan besi penyangkut kain yang akan disangkut pada spring tadi.  Ikat dengan kemas kerana besi seperti ini mudah tertanggal dan mungkin menghempap bayi anda. 

Bila bayi diletakkan di dalam buaian, sila pastikan jarak anggotanya yang paling berat (biasanya punggung) berada dalam anggaran sejengkal dari lantai.  Mengapa begitu?  Ini untuk mengurangkan risiko bayi terhempas sekiranya buaian putus atau besi penyangkut kain tercabut.  Simpulkan kain buaian di hujung kaki bayi dan alaskan lantai dengan tilam sebagai langkah keselamatan.


JANGAN BIARKAN BUAIAN DIHAYUN OLEH KANAK-KANAK

Seeloknya letak bayi yang tidur di dalam buaian ini di tempat yang selamat dan jauh dari kanak-kanak lain.  Lebih baik sekiranya di dalam bilik.  Ini mengelakkan insiden buaian akan dilanggar ataupun dihayun dengan laju oleh kanak-kanak lain.  Antara risiko yang berlaku ialah buaian akan terlanggar dinding ataupun jatuh kerana dipanjat oleh kanak-kanak lain.  Gantung loceng pada buaian untuk memudahkan anda mengesan sekiranya ada pergerakan yang berbeza daripada biasa.


Apa yang saya kongsikan ini bukanlah untuk mengatakan bahawa buaian itu lebih membawa kemudaratan.  Setiap perkara yang kita lakukan, jika tepat dan kena caranya akan memberi banyak kebaikan.  Sesuatu itu juga tidak akan menjadi salah jika kita ada pengetahuan tentangnya.  Sama ada salah atau betul menggunakan buaian untuk bayi anda, bergantung sejauh mana anda menitikberatkan keselamatannya.


No comments:

Post a comment