Friday, 11 August 2017

Psikologi Warna: Sejauh mana ia mempengaruhi hari anda


Teks       :  Zureiny Zulkafly

Entri        :  5/44



Bismillahirrahmanirrahim…

Hari ini Jumaat 11.8.2017.  Cuaca dingin pagi ini kerana hujan turun seawal subuh tadi.  Rutin saya tetap seperti biasa.  Bermula 7 pagi saya sudah bersedia menanti kedatangan anak-anak asuhan saya.  Sebelum mereka datang, saya perlu bersedia sepenuhnya dari segi fizikal, mental dan spiritual.  Dalam masa yang sama saya sibuk menyiapkan Aina ke sekolahnya.

Entah apa mimpi saya hari ini, tiba-tiba sahaja saya memilih t-shirt merah kepunyaan hubby yang dia pakai kali terakhir semasa dimasukkan ke hospital pada 22.8.2016.  Mungkin kerana sebelum tidur malam tadi saya asyik teringatkan dia.  Pagi ini bila bangun jadi mabuk kepayang macam orang angau gila bayang.  Sungguhlah saya sangat rindukan dia.  Al-Fatihah buat hubby semoga sentiasa di dalam rahmatNya.

Selepas bersiap, Afrina tegur saya, “Kenapa ibu pakai baju merah hari ni?”

Saya sengih.  Rasanya bukan kesalahan besar saya pakai baju merah hari ini.  Bolehlah tambah semangat apa yang patut hehe  Masalahnya bila kita buat sesuatu tanpa meniatkannya kepada yang baik memang akan jadi sia-sia.  Buat dengan niat ‘saja suka-suka’ memang dapat huru-haralah. 

Hari ini saya diuji dengan keletah anak-anak asuhan yang meligat lebih daripada biasa.  Pening saya dibuatnya.  Bila ditegur mereka buat lagi.  Bayi pun asyik menangis.  Akhirnya saya bisik pada diri sendiri, “Sebab aku pakai baju merah ke?”

Susah nak percaya tapi sebenarnya seorang sahabat yang pakar dalam CVT (Colour Vibration Therapy) pernah memberitahu bahawa warna memainkan peranan penting dalam ‘mood’ kita seharian.  Warna boleh mencipta kedamaian malah warna juga mampu membangkitkan kekacauan.  Saya tidak dapatlah menjelaskannya dengan lebih terperinci sebab saya bukannya arif.  Saya disarankan berpakaian sesuai mengikut warna dan hari.  Tumpuan lebih kepada sebelah atas badan. 

Contohnya untuk hari Jumaat digalakkan berpakaian hijau.  Pakaian sekolah Aina memang berwarna hijau setiap hari Jumaat.  Tidak semestinya satu badan harus lengkap pakaian warna hijau.  Cukup sekadar memilih tudung hijau atau baju hijau.  Masalahnya hari ini saya tersilap warna pula!  

Sahabat itu pernah menasihatkan, memandangkan saya mengasuh anak-anak, susun atur perabot rumah juga kena betul.  Selain menjamin keselamatan ia juga dapat menceriakan anak-anak ini.  Itu sebabnya 2 minggu lepas saya mengemas rumah dan menyusun atur semula perabot di ruang tamu saya.  Nasib baiklah perabot tak banyak.  Kalau tidak haruslah saya sakit pinggang seminggu. 

Dia tanyakan juga apa warna langsir tingkap saya.  Saya jawab, "Warna krim bunga-bunga biru."  Dia jelaskan itu sudah bagus kerana biru adalah warna komunikasi.  Banyak juga yang dia terangkan tapi tidak upaya saya mengingati semuanya.  Faktor usia agaknya hihi

Saya perhatikan sejak saya mengubah susunan perabot rumah, anak-anak lebih senang bermain kerana banyak kawasan luas.  Rumah lebih lapang dan menyenangkan.  Aliran udara juga dapat ditingkatkan.  Anak-anak lebih mudah tidur dan mendengar kata.  Saya juga lebih banyak berpakaian putih dan cerah sepanjang masa saya bekerja.


Pengalaman hari ini memberikan saya ilham untuk menulis sesuatu yang sepatutnya sudah lama saya kongsikan.  Sepanjang sebulan saya sakit, sahabat saya ini mengajar saya untuk mengubati diri saya dengan warna.  Saya menanggung beban emosi yang sangat berat dan tidak dapat diluahkan.  Saya nampak kuat tetapi sebenarnya banyak gangguan pada jiwa saya.

Syukurlah.  Saya beransur pulih.  Mungkin saya terlalu penat.  Menjadi pengasuh ini mungkin mudah pada tafsiran orang sekeliling tetapi tanggungjawabnya juga berat kerana melibatkan emosi dan perkembangan otak kanak-kanak.  Banyak ilmu kehidupan yang harus saya pelajari dalam melengkapkan diri saya sebagai pengasuh yang baik.

Nota kaki:  Semasa saya menulis entri ini, saya sudah tukarkan baju berwarna putih.  

No comments:

Post a Comment