Wednesday, 20 June 2018

YANG TERAKHIR


Teks     :  Zureiny Zulkafly

Foto      :  Zureiny Zulkafly


Sewaktu beraya di rumah bapa saudara, saya luangkan masa membaca Pancaindera Ahad 17.6.2018. Saya layan mata membaca dan melihat gambar artis-artis menyambut lebaran dengan kisah masing-masing.

Sehinggalah saya membaca artikel penyanyi Nora, hati mula menjadi kendur dan pilu. Kami berkongsi takdir yang sama iaitu kehilangan suami yang menghembuskan nafas terakhir pada hari Jumaat yang penuh keberkatan.

Kami juga sudah 2 kali menyambut Aidilfitri tanpa lelaki kesayangan kami. Hanya anak-anak dan keluarga menemani.

Nora juga menunjukkan jubah arwah suaminya yang tidak dibasuh dan kekal disimpan hingga ke hari ini. Begitu juga dengan saya yang masih menyimpan seluar hitam hubby yang dipakainya buat kali terakhir. Walau sudah hampir 2 tahun, bau tubuhnya masih melekat pada seluar itu.

Setiap kali rindu, seluar itulah yang saya cium seperti saya mencium pipinya. Seluar itulah yang saya peluk seakan saya memeluk dirinya. Seluar itu jugalah yang pernah membalut tubuh Aina sewaktu dia demam panas kerana terlalu rindukan hubby.

Saya teringatkan kisah sahabat saya yang kehilangan suami pada usia sahabat ini baru mencecah 27 tahun. Masih muda. Masih memerlukan cinta dan kasih sayang seorang suami. Dia meneruskan hidup bersama anak gadis tunggalnya yang menjadi yatim pada usia 10 bulan dan kini sudah berusia 15 tahun.

Sahabat saya masih menyimpan selimut yang dipakai arwah suaminya buat kali terakhir. Sepanjang 15 tahun, selimut itulah yang menjadi penawar kerinduannya.

Saya sangkakan saya yang kurang normal kerana menyimpan seluar hitam hubby. Rupa-rupanya inilah persamaan antara kami. Cinta buat arwah suami yang tak pernah luntur sampai bila-bila.

Walau masa telah jauh beredar, sukar untuk menggantikan tempat seorang lelaki yang setulus hatinya mengangkat kedudukan seorang wanita menjadi isteri dan pendamping dirinya. Sukar melupakan seorang lelaki yang bersamanya, setiap perkara adalah pertama kali.

Payah untuk menidakkan setiap pengorbanannya. Payah untuk menafikan setiap pemberiannya. Setiap satu itu akan tetap dikenang dan menjadi laluan pahala yang berterusan buatnya.

Semoga roh arwah suami kami ini sentiasa di dalam lindungi Ilahi. Semoga diampunkan dosa-dosa mereka dan mendapat rahmat serta kasih sayang Allah.

Amiin


No comments:

Post a comment