Wednesday, 16 August 2017

Frappuccino Mocha dan Angan-angan Saya

Teks       :  Zureiny Zulkafly

Entri        :  7/44

Foto        :  Zureiny Zulkafly



Frappuccino mocha saya sudah tiga suku kosong.  Entah mengapalah sejak kebelakangan ini selera minum saya sangat jauh berubah.  Macam siang bertukar ke malam.  Macam arah yang bertukar tiba-tiba tanpa amaran.  Saya bukan peminat tegar kopi.  Jauh sekali Nescafe.  Sebabnya saya akan sakit kepala seminggu kalau saya minum minuman berkafein ini.

Masih termenung di meja tulis.  Saya memandang buku nota saya yang sudah tertulis hampir tiga suku.  Kisahnya cuma biasa sahaja tetapi hari ini saya terasa sukar untuk terus menulis.  Saya berhenti sebentar kerana jika saya paksa, apa yang saya sampaikan tidak akan bermakna apa-apa.

Dulu, saya memang suka berangan yang satu hari nanti saya akan jadi penulis terkenal.  Penulis hebat yang menjadi sebutan.  Saya berangan buku-buku saya terjual beratus-ratus naskah.  Laku seperti pisang goreng panas.  Saya berangan buku-buku saya dipamer di rak buku kedai-kedai buku terkenal.  Itu sebabnya kalau saya ke mana-mana kedai buku, saya selalu berangan ada satu buku tertulis nama saya di situ.  Terselit antara buku yang banyak itu.

Angan-angan yang ini memang seronok.  Saya selalu bayangkan saya tandatangan buku-buku untuk para peminat saya.  Ke mana saya pergi orang akan kenal saya.  Orang panggil nama saya.  Minta autograf.  Minta bergambar.  Ada sesi dengan media.  Ada wawancara di televisyen.  Ada temuramah di majalah.  Saya dapat hadiah.  Saya dapat jambangan bunga yang besar-besar. 

Tiba-tiba saya terdengar tapak kaki berlari.  Pufff!  Angan-angan saya terpadam begitu sahaja.  Anak-anak asuhan saya sudah bangun.  Sebentar lagi mereka akan makan tengahari.  Rasanya saya dapat berangan belum sampai sejam.  Belum sampai ke penghujung cerita pun.  Tapi tak apalah…Mak Long dapat berangan 5 minit pun dah cukup!

Sebenarnya tiada kaitan antara Frappuccino mocha itu dengan angan-angan saya.  Cuma secara sepintas lalu ia mengingatkan siapa saya sebelum ini.  Memang saya pernah berangan mahu jadi penulis hebat.  Namun kini saya menulis supaya ingat.  Saya belajar menulis dengan betul dan tepat.  Angan-angan saya membuatkan saya faham bahawa menulis ini adalah sesuatu yang saya suka buat.

Doakan semoga saya akan terus menulis…

Monday, 14 August 2017

Impian Yang Dimakbulkan

Teks       :  Zureiny Zulkafly

Entri        :  6/44


Bismillahirrahmanirrahim…

14.8.2017

Satu tarikh yang akan saya ingat sampai bila-bila.  Tarikh yang membawa khabar gembira dan membahagiakan saya.  Tarikh yang menghilangkan segala duka dan menguatkan kembali keyakinan saya.  Tarikh yang membuatkan saya tersenyum dan ketawa lebar.  Segala-galanya indah pada hari ini.

Artikel saya keluar di portal Mingguan Wanita.  Wow!  Saya tergamam.  Terkejut malah hampir menjerit tapi saya kawal diri.  Buruk benar rupanya kalau saya terkinja-kinja melompat macam budak kecil.  Mama adalah orang pertama yang mendapat berita ini.  Wanita besi yang sentiasa menyokong belakang saya untuk sentiasa tegak berdiri meneruskan kelangsungan hidup. 

Mama ingin baca artikel saya.  Saya buka laptop dan cari http://www.mingguanwanita.my/ Saya cari artikel saya yang bertajuk “Ketika Terpaksa Membesarkan Anak Sendirian, Ini Prinsip Yang Ibu Perlu Pegang”.  Perlahan-lahan Mama membacanya.  Saya tidak pasti apa yang dia rasa tapi saya yakin dia faham apa yang sedang saya usahakan.

Saya menulis di blog bukan untuk menjadi penulis hebat.  Saya cuma ingin menulis dengan betul dan tepat.  Saya menulis supaya saya ingat.  Saya menulis agar satu hari nanti ada pahala berpanjangan yang saya dapat.  Dengan menulis saya menjadi kuat.

Allah makbulkan impian saya kerana Dia menghiburkan hati saya yang berduka dengan ujian yang sedang saya lalui.  Allah tunaikan hajat saya kerana Dia mahu melihat sejauh mana saya akan hanyut dengan kegembiraan ini.  Bersabarlah Nini…pijakkan kakimu di bumi nyata.  Semua ini hanya sementara.

Saya tidak bohong bila saya rasa terawang-awang.  Rasa ingin terbang.  Rasa bagai dijulang.  Namun pada masa yang sama saya tidak boleh lupa diri.  Saya mesti ingat janji pada diri saya sendiri.  Dua perasaan berbeza yang sedang berperang di dalam hati saya.  Masing-masing cuba menguasai akal dan kewarasan saya.  Saya tenangkan hati.  “Janganlah aku sombong dengan kejayaan kecil ini.” 

Saya terkenangkan hubby.  Dia tiada di sisi di saat saya mendapat berita gembira ini.  Rezeki yang saya harap dan nantikan selama ini, sudah menjadi kenyataan akhirnya.  Terasa sunyi juga bila saya melaluinya sendiri.  Tiada pelukan darinya tanda tahniah.  Tiada ciuman darinya sebagai hadiah.  Apa nak buat…semua ini takdir saya.


Semoga saya diilhamkan dengan idea yang baik-baik belaka.  Semoga saya berkongsi yang baik-baik juga.  Apa yang saya nikmati hari ini adalah kerana doa mereka yang baik-baik di sekeliling saya.  Walau hubby telah pergi namun saya tidak akan lupakan segala didikannya terhadap saya.  Semoga hubby sentiasa di dalam rahmat dan pengampunanNya.  Amiin...


Panduan Jadi Pengasuh Tanpa Modal

Teks       :  Zureiny Zulkafly

Entri        :  30/44

Foto        :  Google

Bismillahirrahmanirrahim…

Sewaktu saya mula-mula mengasuh dulu, saya tidak memerlukan modal yang besar pun.  Sekadar pengetahuan dan pengalaman mengasuh anak sendiri, saya jadikan asas untuk menjana pendapatan sampingan.  Saya mulakan dengan apa yang ada.  Saya pertingkatkan skil.  Saya kekalkan reputasi.  Alhamdulillah…Allah panjangkan rezeki saya dalam bidang asuhan sehinggalah ke hari ini.

MULAKAN DENGAN APA YANG ADA

Modal bererti wang atau harta benda yang menjadi asas berniaga atau menghasilkan sesuatu yang mendatangkan kekayaan.  Sebagai pengasuh, anda perlu sediakan tempat asuhan yang selamat, bersih dan selesa.  Kebiasaannya adalah kediaman sendiri.  Pastikan susun atur perabot rumah anda sesuai dengan pergerakan anak-anak ini nanti. 

Gunakan kelengkapan bayi atau kanak-kanak yang sedia ada.  Contohnya kepunyaan anak sendiri ataupun boleh diminta daripada ahli keluarga atau kenalan yang tidak memerlukannya lagi.  Antara keperluan asas ialah babycot, buaian (saya tidak menggalakkan penggunaan buaian ketika mengasuh) dan alat-alat mainan yang sesuai.

Selain itu, anda digalakkan meminta yuran dibayar awal bulan kemasukan.  Bayaran ini boleh anda jadikan modal permulaan.  Ia juga sebagai jaminan khidmat anda dibayar untuk mengelakkan kes ibu bapa lesap sebelum cukup sebulan anda mengasuh anak mereka.

MULAKAN DENGAN PENGETAHUAN

Untuk melakukan sesuatu perkara itu dengan betul dan diterima sebagai ibadah, ia perlu dilakukan dengan ilmu dan pengetahuan.  Jangan sesekali semberono dalam isu mengasuh anak-anak kerana ia melibatkan asuhan emosi, akal dan akhlak mereka.  Apa yang kita didik itulah yang bakal mereka teruskan sampai bila-bila.  Sekiranya baik, ia akan jadi pahala yang berpanjangan.  Sekiranya tidak, setiap kejahatan yang mereka lakukan akan dipertanggungjawabkan ke atas kita yang mengasuh.

Cari ilmu ini melalui pembacaan, pemerhatian, pengalaman dan lebih baik bertanya kepada mereka yang arif dalam bidang asuhan ini.  Lengkapkan diri anda dengan asas pendidikan awal kanak-kanak bermula seawal usia lahir lagi.

MULAKAN DENGAN SKIL ASAS

Saya sangat suka mengasuh bayi.  Saya suka aktiviti-aktiviti mudah bersama mereka seperti mandi, menyusu dan bermain.  Saya suka melihat perkembangan mereka dari hari ke sehari seperti saya mengasuh dan membesarkan anak-anak saya sendiri.   

Mulakan dengan skil asas yang anda tahu.  Jika tidak mahir, cari rujukan untuk anda belajar contohnya ibu anda sendiri.  Antara skil asas ialah cara memandikan bayi, cara menyusukan bayi dengan betul, cara tidurkan bayi dengan selamat dan banyak skil asas lain yang boleh dipelajari.  Skil ini anda boleh pertingkatkan sejajar dengan masa dan pengalaman.

MULAKAN DENGAN YANG TERDEKAT

Jangan peningkan kepala anda dengan teknik-teknik iklan yang tidak menguntungkan.  Mulakan dengan bertanya kepada jiran, kenalan ataupun ahli keluarga yang bercadang mencari pengasuh.  Maklumkan dan kenalkan diri anda sebagai seorang pengasuh.  Yakinkan mereka dengan kredibiliti dan keupayaan anda mengasuh anak mereka dengan baik.  Sekiranya asuhan yang pertama berjaya, yakinlah bahawa rezeki yang seterusnya akan jadi lebih mudah. 

MULAKAN DENGAN SATU

Jangan tamak!  Mulakan dengan satu bermaksud bermulalah dengan mengasuh seorang bayi sahaja.  Berikan masa pada diri anda sendiri untuk belajar selok-belok mengasuh melalui pengalaman pertama ini.  Itu sebabnya pengetahuan itu penting kerana ia bakal menyelamatkan anda daripada kesilapan yang tidak diketahui.  Pengalaman itu pula akan melengkapkan diri anda sebagai pengasuh yang baik dan mampu bertahan lama kerana asuhan adalah rezeki yang tidak akan putus selagi manusia dilahirkan ke dunia ini.


Sepanjang saya mengasuh, banyak yang saya belajar.  Dalam masa saya mendidik anak-anak asuhan, mereka ini sebenarnya yang mendidik saya menjadi sabar dan cekal.  Sifat anak-anak yang riang sentiasa menggembirakan saya.  Kata-kata mereka yang lucu sentiasa menghiburkan saya.  Perubahan mereka dari bayi hinggalah berusia 4 tahun sentiasa mengujakan saya.  Tiada yang lebih indah selain daripada melihat mereka membesar dengan sihat dan sempurna.


Jika anda sedang bercadang menjadi ibu yang bekerja di rumah, mungkin bidang asuhan ini antara yang boleh anda fikirkan.  Mulakan langkah pertama anda dengan yakin!


Friday, 11 August 2017

Psikologi Warna: Sejauh mana ia mempengaruhi hari anda


Teks       :  Zureiny Zulkafly

Entri        :  5/44



Bismillahirrahmanirrahim…

Hari ini Jumaat 11.8.2017.  Cuaca dingin pagi ini kerana hujan turun seawal subuh tadi.  Rutin saya tetap seperti biasa.  Bermula 7 pagi saya sudah bersedia menanti kedatangan anak-anak asuhan saya.  Sebelum mereka datang, saya perlu bersedia sepenuhnya dari segi fizikal, mental dan spiritual.  Dalam masa yang sama saya sibuk menyiapkan Aina ke sekolahnya.

Entah apa mimpi saya hari ini, tiba-tiba sahaja saya memilih t-shirt merah kepunyaan hubby yang dia pakai kali terakhir semasa dimasukkan ke hospital pada 22.8.2016.  Mungkin kerana sebelum tidur malam tadi saya asyik teringatkan dia.  Pagi ini bila bangun jadi mabuk kepayang macam orang angau gila bayang.  Sungguhlah saya sangat rindukan dia.  Al-Fatihah buat hubby semoga sentiasa di dalam rahmatNya.

Selepas bersiap, Afrina tegur saya, “Kenapa ibu pakai baju merah hari ni?”

Saya sengih.  Rasanya bukan kesalahan besar saya pakai baju merah hari ini.  Bolehlah tambah semangat apa yang patut hehe  Masalahnya bila kita buat sesuatu tanpa meniatkannya kepada yang baik memang akan jadi sia-sia.  Buat dengan niat ‘saja suka-suka’ memang dapat huru-haralah. 

Hari ini saya diuji dengan keletah anak-anak asuhan yang meligat lebih daripada biasa.  Pening saya dibuatnya.  Bila ditegur mereka buat lagi.  Bayi pun asyik menangis.  Akhirnya saya bisik pada diri sendiri, “Sebab aku pakai baju merah ke?”

Susah nak percaya tapi sebenarnya seorang sahabat yang pakar dalam CVT (Colour Vibration Therapy) pernah memberitahu bahawa warna memainkan peranan penting dalam ‘mood’ kita seharian.  Warna boleh mencipta kedamaian malah warna juga mampu membangkitkan kekacauan.  Saya tidak dapatlah menjelaskannya dengan lebih terperinci sebab saya bukannya arif.  Saya disarankan berpakaian sesuai mengikut warna dan hari.  Tumpuan lebih kepada sebelah atas badan. 

Contohnya untuk hari Jumaat digalakkan berpakaian hijau.  Pakaian sekolah Aina memang berwarna hijau setiap hari Jumaat.  Tidak semestinya satu badan harus lengkap pakaian warna hijau.  Cukup sekadar memilih tudung hijau atau baju hijau.  Masalahnya hari ini saya tersilap warna pula!  

Sahabat itu pernah menasihatkan, memandangkan saya mengasuh anak-anak, susun atur perabot rumah juga kena betul.  Selain menjamin keselamatan ia juga dapat menceriakan anak-anak ini.  Itu sebabnya 2 minggu lepas saya mengemas rumah dan menyusun atur semula perabot di ruang tamu saya.  Nasib baiklah perabot tak banyak.  Kalau tidak haruslah saya sakit pinggang seminggu. 

Dia tanyakan juga apa warna langsir tingkap saya.  Saya jawab, "Warna krim bunga-bunga biru."  Dia jelaskan itu sudah bagus kerana biru adalah warna komunikasi.  Banyak juga yang dia terangkan tapi tidak upaya saya mengingati semuanya.  Faktor usia agaknya hihi

Saya perhatikan sejak saya mengubah susunan perabot rumah, anak-anak lebih senang bermain kerana banyak kawasan luas.  Rumah lebih lapang dan menyenangkan.  Aliran udara juga dapat ditingkatkan.  Anak-anak lebih mudah tidur dan mendengar kata.  Saya juga lebih banyak berpakaian putih dan cerah sepanjang masa saya bekerja.


Pengalaman hari ini memberikan saya ilham untuk menulis sesuatu yang sepatutnya sudah lama saya kongsikan.  Sepanjang sebulan saya sakit, sahabat saya ini mengajar saya untuk mengubati diri saya dengan warna.  Saya menanggung beban emosi yang sangat berat dan tidak dapat diluahkan.  Saya nampak kuat tetapi sebenarnya banyak gangguan pada jiwa saya.

Syukurlah.  Saya beransur pulih.  Mungkin saya terlalu penat.  Menjadi pengasuh ini mungkin mudah pada tafsiran orang sekeliling tetapi tanggungjawabnya juga berat kerana melibatkan emosi dan perkembangan otak kanak-kanak.  Banyak ilmu kehidupan yang harus saya pelajari dalam melengkapkan diri saya sebagai pengasuh yang baik.

Nota kaki:  Semasa saya menulis entri ini, saya sudah tukarkan baju berwarna putih.  

Tuesday, 8 August 2017

Siapa Kita Di Mata Anak-anak?

Teks       :  Zureiny Zulkafly
Entri        :  36/44
Foto        :  Zureiny Zulkafly

Bismillahirrahmanirrahim…

Selepas pemergian hubby, anak-anak bergantung harap dan kasih sayang sepenuhnya pada saya.  Ainalah yang paling ketara sampaikan tidak mahu berenggang dengan saya.  Memang saya lemah jiwa bila tengok anak matanya yang seakan mengharap saya menghantarnya ke sekolah setiap hari.  Memang hati saya diruntun pilu bila tidur setiap malam dia akan memeluk saya seeratnya.  Seakan tidak mahu melepaskan.

Saya terasa lelah dengan amanah yang berat ini.  Rasa senget bahu saya ini.  Kadang-kadang saya jadi terlalu penat.  Letih dan hilang segala kudrat.  Saya bukan mahu jadi hebat.  Cukuplah sekadar menunaikan tanggungjawab menurut apa yang mampu saya buat.

Saya akan menangis sendirian merindui hubby.  Kalaulah dia masih ada, rasanya saya sudah menangis di ribaannya.  Paling tidak pun saya akan mengomel bercerita tak tentu hujung pangkal kepala ekor.  Hubby akan mendengar walaupun saya rasa dia seperti tidak mengendahkan.  Rupa-rupanya dia faham bila dia jawab “Sabarlah.” 

Memang itulah yang selalu dia pesan pada saya.  Mendengar perkataan sabar mampu menghilangkan segala kedukaan hati.  Meredakan marah yang tersembunyi.  Melenyapkan segala dendam yang berapi.  Meleraikan segala kekusutan jiwa.  Sekarang ini saya terlalu rindu mendengar perkataan sabar dari mulutnya.  Betapa saya mengharapkan akan mendengar kata-kata itu di telinga saya. 

Begitu juga soal saya dan anak-anak.  Bukan mudah mereka hidup tanpa seorang ayah.  Saya cuba memahami perasaan mereka.  Cuba mengerti apa yang mereka ingini.  Bila anak-anak menjawab mereka ‘Ok’ saya terasa dibohongi.  Benarkah mereka tidak apa-apa?  Atau sekadar menjaga hati saya.

Saya masih merasa kepiluan bila hubby pergi.  Tak kan semudah itu anak-anak sembuh dari kehilangan ini.  Saya usaha sebaiknya untuk menjaga kedua mereka seperti yang hubby amanahkan.  Saya lindung keperitan saya dengan sikap saya yang tegas.  Saya tutup kelemahan saya dengan sikap saya yang sangat melindungi. Akhirnya, saya buntu dengan sikap saya sendiri.  Saya panggil anak-anak dan secara jujur saya bertanya kepada keduanya.

“Adik, kalau ada yang tanya adik, ibu ni orang yang macam mana…adik jawab apa?”

“Ibu garang!”  Terpacul kata-kata itu dari bibir Aina yang mungil.  Spontan jawapannya.  Saya pun terkejut.

“Ibu garang sangat ke dik?”  Aina tersenyum simpul.  Mengulum senyumnya.  Tak tahulah kalau dia sengaja menyakat saya.  Pada saya, itu jawapan yang jujur dari hatinya.

“Ayah garang tak dik?”  Saya mengumpan Aina.

“Tak.  Ayah tak garang.  Ayah baik.  Ayah selalu bawak adik pergi taman.”  Haih…celoteh sungguh budak kecil ini.

“Tak baik tau adik jawab macam tu.  Ibu garang sebab ibu sayang kita.”  Tiba-tiba Afrina menyampuk.  Saya ketawa tengok muka Afrina yang berkerut memandang adiknya.

“Kalau orang tanya, Fina jawab apa?”

“Ibu ni pendidik.”  Lagilah saya terkejut dengan jawapan anak sulung saya ini. 

“Maksud Fina?”

“Ibu kan didik kakak dengan adik.  Banyak yang ibu ajar,”  jawab dia ringkas.

“Ye ke?”  Afrina mengangguk.

Kesimpulannya dari situ, barulah saya faham pandangan kedua anak saya adalah berbeza terhadap saya.  Mungkin kerana faktor usia ataupun faktor kematangan.  Afrina yang sudah berusia 13 tahun merasakan saya telah mendidiknya dengan baik.  Mengajarnya tentang betul salah, buruk dan baik.  Mengajarnya untuk hidup berdikari tanpa ayah di sisi.

Berbanding Aina yang baru 5 tahun, apa yang dia harapkan adalah tumpuan dan kasih sayang.  Itulah sebabnya mengapa dia kata saya garang.  Dia rasa saya tak perlu marah atau tegas dengan dia sebab dia cuma inginkan perhatian saya sahaja.  Dia selalu fikir dia tak buat salah apa-apa.

Cuma yang saya tahu, segarang-garang saya macam singa (ni Aina yang cakap) saya tidak merotan anak.  Saya tidak menghukum anak tanpa sebab.  Saya hanya tegas terhadap sesuatu disiplin.  Kalaulah saya ni betul-betul garang, rasanya anak-anak asuhan pun tak kan nak dengan saya.  Tak mungkin saya bertahan hampir 10 tahun sebagai pengasuh anak-anak.

Okey…saya pun belajar perkara baru ketika itu.  Sebagai ibu atau bapa, jangan terlalu taksub dengan status kita sehinggakan kita ego dengan anak-anak.  Tidak pula terlalu beralah sehinggakan anak hilang hormat dan pijak kepala.  Apa yang Afrina dan Aina cakap telah menjelaskan siapa saya sebenarnya.  Pandangan mereka menjadi panduan untuk saya.  Juga menjadi kekuatan untuk saya meneruskan kehidupan ini bersama mereka.

Terima kasih abang kerana abang telah mendoakan saya sebelum ini.  “Didik anak-anak abang dengan baik.  Abang nak anak-anak pandai macam Yang.  Sekolah elok-elok.  Ajar agama.  Jangan biar anak-anak jadi macam abang.” 

Mulanya saya memang tidak faham maksud hubby.  Dia selalu ulang kata-kata ni sejak dari Afrina kecil lagi.  Sehinggalah kami dikurniakan Aina pun, dia cakap perkara yang sama.  Rupa-rupanya hubby pesan didik anak-anaknya menjadi orang yang berilmu kerana orang yang ada ilmu akan tahu mana letak dirinya.  Walaupun hubby tiada segulung ijazah tetapi kebaikan akhlak hubby banyak diwarisi oleh anak-anak.  Dan sikap saya yang tegas sebenarnya yang akan membantu segala didikan hubby kekal dalam diri anak-anaknya.  Semoga Allah melimpahkan rahmat dan pahala berpanjangan untuk hubby kerana kebaikannya terhadap kami.


Saat ini cuba tanya pada diri sendiri.  Siapa kita pada pandangan anak-anak? Hanya mereka yang lebih mengetahui.


Monday, 7 August 2017

Adakah Salah Menggunakan Buaian Untuk Bayi Anda?

Teks       :  Zureiny Zulkafly

Entri        :  29/44

Foto        :  Google




Bismillahirrahmanirrahim….

Perbualan 1

“Kak long…saya nak tanya.  Kak long guna buaian tak untuk baby?”

“Tengok keadaan.  Kenapa?  Baby kamu tidur dalam buaian ke?”

“Tak.  Saya tanya je sebab ingatkan kak long guna buaian.” 

“Kak long ni jarang sangat guna buaian.  Selalunya baby ni tidur dalam babycot.”

Ok.  Perbualan tamat di situ dan dia tidak risau lagi bayinya akan tidur di dalam buaian.  Nampak air mukanya yang lega sedangkan sebelum bertanya, jelas di wajahnya satu kebimbangan.

Perbualan 2

Soalan sama seperti di atas cuma bezanya dia tidurkan bayi di dalam buaian.

“Macam mana ni kak long.  Baby saya memang tidur dalam buaian.” 

“Tak apa.  Kak long akan tidurkan baby ni dalam babycot.  Kak long jarang guna buaian.”

“Boleh ke Kak long?  Tak susahkan ke?  Kalau tak, saya bawa buaian anak saya ke sini.”

“Tak perlu.  Kak long dah biasa tidurkan anak-anak tak guna buaian.  Bukan susah pun.”

Biasanya soalan ini akan ditanya oleh ibu yang pertama kali menghantar bayi di bawah asuhan saya.  Bagi ibu-ibu yang sudah biasa dengan saya, mereka faham cara saya bekerja.  Di rumah saya pernah ada 2 buaian yang diberikan oleh ibu anak-anak asuhan terdahulu.  Kalau tidak silapnya 10 tahun yang lepas.  Dan hari ini, rumah saya memang tiada buaian bayi.

Kita selalu fikir penggunaan buaian ini bertujuan memudahkan kerja-kerja pengasuh.  Saya tidak nafikan semua itu.  Cuma berbezanya, saya mengasuh sepenuh masa.  Saya dibayar untuk mengasuh dan memang tumpuan saya sepenuhnya adalah menguruskan anak-anak asuhan ini sepertimana saya menguruskan anak-anak saya sendiri.  Malah kedua anak perempuan saya tidak pernah tidur di dalam buaian. 

Mungkin juga saya yang gayat dengan buaian, banyak ‘Jangan’ yang selalu saya fikirkan bila menggunakan buaian untuk bayi. 



JANGAN SUSUKAN BAYI DI DALAM BUAIAN

Ini memang kepantangan yang pertama.  Seperti yang diketahui, injap bayi di bawah 4 bulan adalah belum matang dan dia tidak akan mampu menyusu sendiri.  Jika menyusukan bayi di dalam buaian, sudah tentulah botol akan dibiarkan dengan disokong oleh bantal atau kain.  Bayi tidak dapat menolak botol susu jika dia merasakan susu sudah penuh di dalam mulut.  Sudahnya bila dia bernafas, susu akan termasuk ke dalam paru-paru dan tersedak.  Boleh jadi dia akan lemas dan berhenti bernafas.

Ada juga bayi yang akan tertidur semasa menyusu di dalam buaian.  Sekiranya susu sudah habis, bayi hanya akan menghisap udara.  Bayangkan jika bayi terlena dan susu masih berbaki di dalam botol.  Bila dia tersedut susu, ianya akan masuk ke paru-paru dan menghalang pernafasan.  Bayi boleh tersedak dan lemas.


JANGAN ALAS BANTAL

Cuba kita fikirkan kembali, perlukah mengalas bantal di bawah kepala bayi dengan tujuan meninggikan kepalanya?  Saya pernah melalui pengalaman menidurkan bayi yang sebelum ini di dalam buaian.  Pada pandangan saya, ia tidak upaya meninggikan kepala bayi sehingga 45-60 darjah kerana kain buaian yang lembut akan membuatkan badan bayi melengkung.  Sebaliknya dagu akan menjadi rapat dengan dada hingga membuatkan bayi tidak selesa. 

Lagipun bayi tidak akan duduk diam di dalam buaian.  Setiap kali bergerak bantal turut bergerak dan jangan terkejut jika anda lihat bantal sudah berada di atas mukanya!  Bagi bayi yang sudah pandai meniarap, meletakkan bantal boleh mengakibatkan risiko tersembam kerana dia tidak mampu lagi membetulkan posisi badan bertambah lagi buaian akan sentiasa bergoyang bila dia bergerak.


JANGAN HAYUN BUAIAN

Saya pernah lihat orang menghayun bayi dalam buaian seperti menghayun buai di taman kanak-kanak.  Mungkin ketika itu saya kecil, jadi saya tidak faham kesannya.  Secara teori dan apa yang sebenarnya, bayi sangat suka dibuai untuk cepat tidur.  Mereka boleh tidur dengan lama jika buaian itu dihayun dengan lembut dan berulang.  Itulah sebabnya versi buaian moden adalah spring bermotor lengkap dengan pengatur masa.

Jika buaian dihayun dengan laju atau kuat, risiko kecederaan otak yang bakal bayi alami adalah sama seperti kecederaan akibat penderaan.  Sebenarnya, otak bayi adalah terapung di dalam tengkorak.  Jika bayi dihayun dengan kuat, otak akan bergerak pada hala yang bertentangan dengan tengkorak.  Kesan daripada itu, saluran darah yang bersambung pada permukaan otak ke tengkorak pecah menghasilkan pendarahan otak subdural (subdural haemorrhage).


JANGAN TINGGIKAN BUAIAN

Pastikan anda mengikat spring buaian dengan ketat untuk mengelakkan risiko spring terputus atau tercabut.  Begitu juga dengan besi penyangkut kain yang akan disangkut pada spring tadi.  Ikat dengan kemas kerana besi seperti ini mudah tertanggal dan mungkin menghempap bayi anda. 

Bila bayi diletakkan di dalam buaian, sila pastikan jarak anggotanya yang paling berat (biasanya punggung) berada dalam anggaran sejengkal dari lantai.  Mengapa begitu?  Ini untuk mengurangkan risiko bayi terhempas sekiranya buaian putus atau besi penyangkut kain tercabut.  Simpulkan kain buaian di hujung kaki bayi dan alaskan lantai dengan tilam sebagai langkah keselamatan.


JANGAN BIARKAN BUAIAN DIHAYUN OLEH KANAK-KANAK

Seeloknya letak bayi yang tidur di dalam buaian ini di tempat yang selamat dan jauh dari kanak-kanak lain.  Lebih baik sekiranya di dalam bilik.  Ini mengelakkan insiden buaian akan dilanggar ataupun dihayun dengan laju oleh kanak-kanak lain.  Antara risiko yang berlaku ialah buaian akan terlanggar dinding ataupun jatuh kerana dipanjat oleh kanak-kanak lain.  Gantung loceng pada buaian untuk memudahkan anda mengesan sekiranya ada pergerakan yang berbeza daripada biasa.


Apa yang saya kongsikan ini bukanlah untuk mengatakan bahawa buaian itu lebih membawa kemudaratan.  Setiap perkara yang kita lakukan, jika tepat dan kena caranya akan memberi banyak kebaikan.  Sesuatu itu juga tidak akan menjadi salah jika kita ada pengetahuan tentangnya.  Sama ada salah atau betul menggunakan buaian untuk bayi anda, bergantung sejauh mana anda menitikberatkan keselamatannya.


Sunday, 6 August 2017

Nafas Yang Terhenti

Teks       :  Zureiny Zulkafly

Entri        :  28/44

Foto        :  Google

Bismillahirrahmanirrahim…

Pagi Khamis 3/8/2017, saya turun ke rumah Mama.  Sambil mulut becok bersembang dengan Mama, mata saya sempat menjeling akhbar Utusan Malaysia yang Ayah letakkan atas meja makan.  Mata saya menangkap satu tajuk yang tertulis di bucu atas kanan akhbar tersebut.  Tajuknya menarik minat saya.

“Maut tersembam atas bantal dalam buaian”.  Terpampang seraut wajah bayi yang comel bermata bulat.  Kulitnya putih mulus.  Pipinya gebu dengan mulutnya yang kecil.  Memang comel!  Saya selak ke muka surat 4 untuk membaca kisah selanjutnya.

Bayi lelaki ini berusia 4 bulan.  Baru 4 hari boleh meniarap dan merupakan anak bongsu daripada 4 beradik.  Dia ditemui tertiarap di atas bantal dalam buaian selepas disusukan ayahnya jam 4.30 pagi.  Ibunya yang pulang kerja awal pagi selepas tamat shif malam, menemui bayi itu yang sudah tidak sedarkan diri. 

Saya cuba menyelami perasaan pasangan ibu bapa bayi ini yang berusia awal 30-an..  Saya meletakkan diri saya di tempat mereka.  Kalaulah ini yang berlaku kepada saya, apakah yang akan saya rasai?  Adakah sedih, menyesal, marah atau menyalahkan orang lain.  Saya tidak akan tahu apa yang mereka lalui selepas kejadian itu tapi saya yakin tragedi ini sesuatu yang memilukan dan mungkin  juga di luar jangkaan.

Kisah seperti ini selalunya akan menjadi panduan saya.  Apa jua kisah yang terjadi sebelum ini saya jadikan ikhtibar.  Risiko jatuh, tersembam, tersedak susu atau apa juga kemalangan sangat mudah berlaku ke atas bayi atau kanak-kanak kerana mereka masih kecil dan tidak berakal.  Hanya mengharapkan jagaan orang dewasa sementara mereka membesar dan boleh berdikari.

Itulah sebabnya saya tidak menggunakan buaian di rumah saya.  Walau ada yang mencadangkan tetapi saya lebih senang menolak.  Saya lebih suka menidurkan bayi di dalam babycot kerana terlindung dan lebih selamat.  Rumah saya juga tiada banyak perabot kerana biasanya kanak-kanak berusia 1 tahun yang baru belajar berjalan akan suka memanjat.  Meja makan yang berkerusi 8 ini juga hanya ada 2 kerusi untuk kegunaan saya.  Selebihnya saya letak di rumah ayah.  Saya juga tidak menggalakkan mainan yang besar-besar contohnya kereta mainan kerana mengelakkan risiko terbalik dan jatuh.  Apatah lagi mainan yang kecil-kecil kerana boleh tertelan dan tercekik.  

Seperti mana ibu bapa risaukan keselamatan anak mereka bersama pengasuh begitu juga saya sebagai pengasuh sangat menitikberatkan isu ini.  Risiko sentiasa ada di mana-mana.  Apa yang dapat saya lakukan ialah menyediakan tempat asuhan yang baik dan selamat agar anak-anak asuhan saya membesar dengan sempurna.  Sebagai ibu bapa juga, anda harus menjadi ibu bapa yang bijak dan bertanggungjawab.  Belajar ilmu-ilmu tentang keselamatan anak-anak.  Ambil tahu tentang keadaan sekeliling mana yang bahaya atau tidak terhadap anak-anak anda.

Semoga anak-anak kita yang menjadi pewaris kita ini akan membesar dengan baik dan sempurna.  Semoga mereka sentiasa di dalam lindungan Allah dan menjadi golongan yang soleh.  Amiin...


https://zureinyzulkafly.blogspot.my/2017/08/tersedak-susu-tragedi-atau-takdir.html