Tuesday, 1 January 2019

MISI SELAMATKAN SANG SIPUT


Teks     :  Zureiny Zulkafly

Foto      :  Google




Turun dari  escalator stesen komuter Mid Valley, mata saya tertancap pada papan tanda digital yang menunjukkan jadual perjalanan tren ke arah selatan. Saya akan turun di stesen Bangi yang terletak antara stesen UKM dan Batang Benar.

Padang Sebang, 5.17. Lambat lagi tren nak sampai. Lagi setengah jam, saya beritahu anak-anak. Satu lagi tren yang menuju ke Sungai Gadut, juga ke arah selatan akan tiba jam 5.47 petang.

"Kita duduk dululah." 

Sambil menjinjing beg-beg plastik yang berisi baju dan kasut sekolah anak-anak, saya melangkah ke arah kerusi panjang besi di sisi platform. Anak berdua hanya mengekor. 

Orang masih belum ramai dan boleh dibilang dengan jari. Berbanding platform bertentangan yang menuju ke utara, kelihatan ramai orang berdiri menanti ketibaan tren. 

Ibu, tu siput kan?  Aina menarik perhatian saya untuk melihat ke arah yang dimaksudkannya.

Ha ah betul. Tu la siput. Saya memerhati seekor siput bersaiz sederhana menyusur perlahan di celahan orang yang berdiri di platform.

Sekelip mata sahaja Aina sudah bangun. Dia menuju ke arah siput, lebih kurang 7 kaki dari tempat kami duduk. Gelagat Aina yang teruja melihat siput itu bergerak telah menarik perhatian orang keliling. Bertambah lagi dengan macam-macam soalan yang ditanya pada saya, membuatkan orang yang memandangnya tersenyum.

Saya biarkan Aina. Macam tu lah budak bandar. Nampak siput pun macam nampak bintang jatuh atas rumput. Dia punya seronok tu bukan main lagi.

Dik, orang makin ramai ni. Silap haribulan siput tu kena pijak. Dia kecik je. Bukan orang nampak. Ibu rasa kena alihlah siput tu. Raut wajah Aina berubah jadi cemas dan risau. Dia pandang siput itu semula.

Boleh tak adik angkat siput tu letak tepi?.

Adik berani ke? Aina mengangguk berulang kali.

Bulat mata saya memandangnya. Tak sangka cadangan saya itu membuatkan Aina bersungguh mahu selamatkan siput itu.

Aina berlutut mahu memegang cengkerang siput tapi usahanya terhenti bila dia mula sedar ramai orang memerhatikannya. Tiba-tiba dia datang semula kepada saya kerana malu. Sudahnya si kakak yang bangun dan selamatkan siput. Diletaknya elok-elok atas rumput tepi longkang di luar pagar platform.

Selesai sudah misi anak-anak saya selamatkan siput. Saya pun tak mampu nak bayangkan andai siput itu benar-benar lenyek dipijak depan mata kami. Mau trauma si Aina!

Tindakan saya didorong oleh sifat belas yang Aina tunjukkan. Tak sangka dia beria mahu selamatkan sang siput. Kalau diikut akal singkat, boleh sahaja saya melarang Aina meneruskan niatnya. 

Saya yakin sikap Aina ini banyak dipengaruhi sistem pendidikan dan asuhan terbaik daripada guru-guru tadikanya. Banyak perkara baru yang saya sendiri belajar melalui Aina. Ia tentang betapa pentingnya menjadi insan yang baik tanpa sempadan, tanpa mengharapkan balasan tetapi terlebih dahulu memberikan manfaat.

Banyak kelemahan diri saya diselindungi kelebihan anak-anak. Banyak kebaikan yang mereka lakukan tanpa fikir panjang kerana mereka tahu Allah sentiasa melihat usaha baik mereka. Menjadi jahat itu mudah tetapi menjadi baik itu jauh lebih indah.

Walaupun sekadar menyelamatkan siput, semoga ia menjadi pahala yang berterusan buat Allahyarham ayah mereka tanpa dikurangkan sedikit pun pahala buat anak-anak kami. Jauh di sudut hati, saya meyakini jaminan Rasulullah s.a.w bahawa anak-anak solehah sangat membantu ibu ayah yang telah tiada melalui  doa dan kebaikan yang mereka lakukan.

In shaa Allah.


“Don’t feel proud when you have done a good deed. It happened because the Almighty allowed it and guided you to it”  -  Mufti Menk.






Sunday, 23 December 2018

Resepi Pancake Mudah Dengan 2 Bahan Utama


Teks     :  Zureiny Zulkafly

Foto      :  Zureiny Zulkafly





Saya dan anak-anak suka makan pancake tapi setiap kali nak buat, saya lemah bab bahan-bahan tu. Kena ada telur, ada susu segar, ada itu dan ini. Ada masa jadi elok. Ada masa memang tak jadi langsung.

Resepi mudah yang saya kongsikan kali ini saya belajar daripada Mama saya. Hanya guna 2 bahan utama. Bahan-bahan lain adalah pilihan.

Mesti pelik kan resepi pancake guna 2 bahan saja. Macam itulah reaksi saya semasa Mama ajar satu persatu. Saya cuba buat dan memang menjadi. Pancake gebu dan kekal lembut untuk tempoh yang lama.

Bahan-bahan utama:-

2 cawan tepung naik sendiri
1 cawan susu pekat manis

Bahan-bahan sampingan:-

Secubit garam
1 sudu kecil esen vanilla
1 sudu besar serbuk koko

Cara buat 'batter':-

Masukkan tepung dan susu dalam bekas adunan. Masukkan secubit garam, esen vanilla dan serbuk koko. Ini bahan-bahan sampingan untuk menambah rasa. Kalau tak nak letak pun tak apa.

Masukkan 1 ½ cawan air ke dalam adunan dan gaul sebati hingga membentuk batter seperti yang dikehendaki. Saya gunakan 'whisk' atau pemukul telur untuk mendapatkan bancuhan yang sekata. 

Panaskan kuali dan sapukan dengan sedikit mentega atau minyak. Tuang bancuhan di tengah-tengah kuali mengikut sukatan yang dikehendaki. Untuk lebih kreatif, boleh gunakan acuan comel yang pelbagai bentuk.

Bila timbul lubang-lubang kecil di atas pancake, terbalikkan ia dan masak seketika. Anggaran memasak untuk mendapatkan pancake yang cantik dan sedap ialah sekitar 5 minit.

Saya pernah buat pancake ini hanya menggunakan 2 bahan utama sahaja iaitu tepung dan susu pekat manis. Ketika memasak saya menggunakan marjerin Planta. Rasa masin marjerin itulah yang menambah rasa pancake itu tadi.

Tadaaa! Dah siap. Tabur sedikit gula ising sebagai hiasan. Boleh dimakan bersama madu, susu ataupun jem. 

Nanti boleh buatkan pancake ni sebagai bekalan anak-anak ke sekolah. Bahannya mudah dan masa menyiapkannya juga tidak lama.

Kalaulah pancake ni dalam pelbagai bentuk comel, anak-anak lagi suka.

Semoga resepi yang saya kongsi ini sedikit sebanyak membantu mak-mak untuk memasak sesuatu yang sedap tetapi dengan bahan dan masa yang minimal.

Selamat mencuba!


Saturday, 15 December 2018

Cara Mudah dan Murah Mencuci Bilik Air Tanpa Menyental


Teks     :  Zureiny Zulkafly

Foto      :  Zureiny Zulkafly


Baru-baru ni saya baca perkongsian seorang suri rumah tentang Ganso Stain Remover dan Magic Sponge yang menjadi alternatif terbaik untuk mencuci kesan degil di bilik air dengan mudah.  Kedua-dua produk ni boleh didapati di kedai Eco.  Mak-mak ni memang suka kalau bab petua mudahkan basuh bilik air.

Dengan gigihnya, saya pun pergilah ke Kedai Eco yang terletak di Bandar Bukit Mahkota.  Dekat je pun dengan rumah.  Tak sampai 10 minit memandu, saya dah terpacak depan kedai. Pesan siap-siap kat anak-anak, "Tak leh lama-lama duk dalam kedai ni. Berhantu."  Terkebil-kebil budak berdua tu nak faham maksud saya hehe


Stain Remover berpewangi Lavender.
Botol merah tu adalah botol spray
yang ada 2 jenis muncung.
Saya perhatikan botol-botol yang tersusun rapi di rak. Ada 2 warna penutup.  Satu ungu dan satu lagi coklat. Bezanya cuma bau.  Penutup ungu ada wangian Lavender sementara yang coklat tu yang biasa saja.  Cari pula magic sponge tapi hampa sebab kehabisan stok. Terpaksalah buat magik sendiri nanti ni.

Ini langkah-langkah persediaan sebelum mencuci bilik air menggunakan Ganso Stain Remover:
1.  Guna alas kaki terutamanya bila kita mahu mencuci lantai bilik air
2.  Guna sarung tangan
3.  Tutup hidung dan mulut dengan tuala kecil

Cara mencuci:
1.  Untuk cucian kali pertama, gunakan pekatan terus dari botol.
2.  Untuk cucian seterusnya, guna nisbah bancuhan 1: 10 iaitu 1 bahagian Stain Remover dan 10 bahagian  
     air. Letak di dalam botol spray.
3.  Biarkan selama 5 minit sebelum diberus
4.  Bilas dengan air bersih.

Saya bancuh mengikut nisbah 1:5 (1 untuk stain remover dan 5 untuk air) ketika mencuci buat pertama kali.  Saya spray dinding dan lantai bilik air termasuklah mangkuk tandas.  Sebelum tu saya dah jirus bilik air dengan air.

Tutup pintu bilik air dan biarkan antara 5 hingga 10 minit. Haaah! Jangan tutup pintu duduk dalam bilik air pulak ye. Nanti lemas, dah jadi cerita lain pula.

Kemudian tu gunalah magic sponge untuk gosok pada dinding. Tak ada pun tak apa. Gunalah span atau berus yang biasa kita guna.  Kita kan mak-mak.  Memang biasa buat magik sendiri.  Saya gunakan sabun juga ketika memberus tu.

Kebaikan Ganso Stain Remover:
1.  Memang berkesan tanggalkan kesan-kesan degil celahan jubin dinding dan lantai bilik air.
2.  Jimatkan masa menyental.
3.  Bilik air wangi dan bersih lebih lama.  Maksudnya, bilik air lambat kotor semula.
4.  Untuk cucian seterusnya lebih mudah kerana hanya perlu spray bancuhan dan bilas.
5.  Harganya murah RM2.10 sebotol dengan isipadu 800ml.

Cuma pantang larangnya, jangan guna untuk lantai terrazzo, marmar dan getah. Jangan sesekali campur Stain Remover dengan mana-mana produk bleach.  Tak tahulah apa yang jadi sebab saya pun tak berani cuba.  Elakkan daripada terkena kulit dan mata.  Tentunya jauhkan semua ni daripada kanak-kanak. Dah selesai, bilik air dah wangi bersih barulah anak-anak boleh gunakan.

Lepas ni mak-mak boleh cari Ganso Stain Remover ni untuk cucian degil di bilik air.  Lagi untung kalau dapat beli magic sponge sekali. 

Selamat mencuba!







Saturday, 20 October 2018

5 Panduan Buat Isteri Untuk Kekal Positif Saat Dimaklumkan Suami Menghidap Kanser


Teks       :  Zureiny Zulkafly

5.8.2016
Jumaat minggu pertama Ogos 2016.

Pada tarikh inilah kami; saya dan arwah suami dimaklumkan tentang realiti kesihatannya. Satu kenyataan yang mengubah hidup kami secara total.

Arwah suami disahkan menghidap kanser darah. Satu berita yang sangat mengejutkan berbanding diagnos sebelum ini yang mengatakan arwah suami hanya demam denggi.

Ketika itu bacaan darah putihnya tinggi dan agak membimbangkan. Saat diberitahu, arwah suami hanya mendiamkan diri. Mungkin cuba menghadam apa yang sedang dia lalui ketika itu.

Kanser, tidak kiralah kategori mana sekalipun, adalah penyakit yang digeruni dan sedaya upaya akan dielak oleh manusia normal. Namun jika itu sudah menjadi takdir, ia tidak dapat dinafikan lagi sebaliknya harus dilalui dengan sebaik mungkin.

Jika tidak ditangani dengan betul pada peringkat awal disahkan sakit, ia bakal memberi kesan jangkamasa panjang dari aspek psikologi dan emosi buat kedua-dua pesakit juga penjaga.

Di sini saya kongsikan 5 panduan buat isteri untuk kekal positif saat dimaklumkan suami menghidap kanser. 

1. BERTENANG

Bertenang adalah titik tengah yang menjadi pusat segala tindakan. Ia membantu saya fokus ketika doktor menjelaskan secara terperinci tentang keadaan arwah suami. Sedikit sebanyak membantu saya memahami prosedur dan rawatan lanjutan buatnya.

Tenang membantu saya bersabar dan mengumpul kekuatan yang ada untuk tidak menangis di hadapan arwah suami. Saya tahu air mata dan kesedihan saya akan melemahkan semangatnya dan itu akan mempengaruhi prosesnya untuk sembuh. Saya mula memikirkan banyak perkara penting yang perlu saya uruskan. Banyak yang bakal berubah dalam kehidupan kami sekeluarga.

Antara hikmah terhebat saya rasa daripada sikap tenang saya ialah arwah suami positif dan redha menerima keadaannya. Berat mata saya memandang berat lagi jiwanya yang menanggung kesakitan tapi dia beritahu saya, “Abang nak sihat semula.”

2.  REDHA

Redha bermaksud menerima setiap takdir dan ketentuan Allah tanpa mempersoalkan apa-apa. Memang perit kerana arwah suami bukan lagi seperti yang dulu. Dia semakin lemah dan boleh pengsan bila-bila masa. Doktor menjangkakan 6 bulan sahaja sebelum keadaan arwah suami menjadi lebih teruk.

Saya pasrah. Saya wajib redha kerana ini ujian Allah. Saya terima dengan hati terbuka kerana saya sayangkan arwah suami. Saya berjanji pada diri sendiri bahawa saya akan jaga dia sebaik mungkin, sedaya yang saya mampu.

3.  HIBURKAN HATI

Dari Abu Said Al-Khudri ra dia berkata Rasulullah s.a.w bersabda, “Apabila kamu menjenguk orang sakit, berilah dia semangat walaupun hendak menghadapi ajal. Meskipun hal itu tidak dapat menolak sesuatu (ajal) setidaknya akan membuat jiwa yang sakit menjadi baik (tenang).”
(Hadis Riwayat Ibn Majah)

Saya tetap menyakat dan bergurau dengan arwah suami. Dia sendiri yang menangkap gambar terakhir kami berdua dalam keadaan dia terbaring di atas katil hospital. Kami tetap berbual seperti biasa bagaikan tidak terjejas dengan berita yang mengejutkan sebentar tadi.

Dalam keadaannya yang rapuh, saya tidak mahu melukakan hatinya. Dengan menggembirakan hati suami, ia seperti menghiburkan hati saya juga.

4.  JANGAN BERSEDIH

Bersedih tidak akan membantu mengubah apa-apa sebaliknya akan memburukkan lagi keadaan. Kesedihan akan membuka lebih banyak pintu ketakutan dan inilah peluang syaitan menghasut untuk melemahkan aqidah. Sedih akan membuatkan fikiran menjadi sempit dan sarat dengan buruk sangka.

“…Mereka tidak (menjadi) lemah kerana bencana yang menimpanya di jalan Allah, tidak patah semangat dan tidak (pula) menyerah (kepada musuh). Dan Allah mencintai orang-orang yang sabar.”

Surah Ali ‘Imran (3:146)

Musibah dan ujian adalah Sunatullah terhadap setiap hamba yang dicintaiNya. Alangkah baiknya jika ujian-ujian itu dihadapi dengan hati yang lapang dan jiwa yang tabah.

5.  DOA

Senjata yang paling tepat tujunya adalah doa. Ia adalah ibadah yang dicintai Allah kerana itu membuktikan ketaatan hamba padaNya. Dalam setiap ujian yang diberi, akan dipermudahkan pula jalan-jalan untuk dimakbulkan doa hambaNya.

Saya jaga suami sebaik mungkin. Saya sedaya upaya berkata yang baik-baik kepadanya. Doa mengiringi usaha saya. Begitu juga saya meminta doa daripada anak-anak, ibu bapa kami, ahli keluarga dan sahabat handai.

Saya selalu berpesan dengan arwah suami untuk redha dan kekalkan istighfar. Saya cakap, “Abang kena redha tau. Manalah tahu kalau abang redha, Allah akan ampunkan semua dosa abang.”

Setiap kali berdoa untuk arwah suami, saya bertawassul dengan kebaikan-kebaikan yang dia lakukan buat saya. Saya jadikan kebaikan suami sebagai perantara doa-doa saya kepada Allah. Saya mahu dia sihat semula. Saya mahu kami hidup bahagia. Yang lebih penting, saya mahu kebaikan buatnya dunia dan akhirat.

Takdir yang sudah ditetapkan tidak akan dapat diubah. 3 minggu selepas arwah suami disahkan kanser, dia pergi buat selamanya tanggal Jumaat 26.8.2016. 

Saya praktikkan 5 panduan itu dan ia sangat membantu sewaktu saya kehilangannya. Setelah 2 tahun pemergiannya, pengalaman tersebut menjadi kenangan terindah buat saya.

Saturday, 30 June 2018

5 CARA ATASI RASA TAKUT DAN JAUHI STRES


Teks     :  Zureiny Zulkafly

Foto      :  Zureiny Zulkafly


Stres boleh mengubah takdir?  

Biar betul?

Ya.  Benar.  Ini berdasarkan pengalaman saya sendiri.  Bila saya stress atau tertekan, secara halusnya saya yang mengubah takdir hidup menjadi negatif.  Semua yang dirancang tidak menjadi.  Semua yang dilakukan serba tak kena.

Menjadi ibu berdikari selepas pemergian hubby bukanlah satu tugas yang mudah.  Setiap perkara dalam kehidupan saya dan anak-anak perlu saya fikir dan uruskan sebaik mungkin.  Dalam masa yang sama saya perlu bekerja mencari rezeki.  Masa itu jugalah saya mengikuti beberapa kelas bagi meningkatkan skil dan kemahiran. 

Saya perlu pastikan keperluan rumahtangga mencukupi begitu juga dengan pendidikan anak-anak.  Saya perlu pantau aktiviti sosial seharian mereka berdua.  Saya perlu tahu perkembangan emosi mereka juga.  Semuanya kena ambil tahu dan tangani dengan betul.

Memang saya stress sebab saya penat.  Letih tanpa sebab.  Malah rutin ini berulang-ulang hampir setahun lamanya setelah hubby tiada.  Kalau dia ada, keadaan akan berbeza kerana kami berkongsi bahu memikul tanggungjawab ini.  Tambahan pula emosi saya tidak stabil dan diganggu pula dengan perbuatan sihir.  Semuanya bercampur aduk dan menjadikan jiwa saya berkecamuk.

Klimaks kepada masalah stres saya berlaku sewaktu mengikuti kelas fotofon.  Kami ditugaskan mengambil gambar berwarna dan edit menjadi gambar hitam putih (black & white).  Sebaik mendapat tugasan tersebut, saya dapat rasakan seperti ada sesuatu yang menyucuk kepala dan saya sakit secara tiba-tiba.  Bukan sakit fizikal tetapi emosi.

Ketika inilah pintu takut terbuka dan takdir saya berubah menjadi negatif.  Segalanya tidak menyebelahi saya.  Keadaan menjadi buruk bila telefon saya jatuh tanpa diduga.  Perasaan sedih semakin mendalam dan mula berfikir yang bukan-bukan.

Simptom ketakutan:-
a)  berdebar tanpa sebab
b)  gelisah hingga mengganggu tidur
c)  kerap berpeluh
d)  sakit belakang bahu hingga ke belakang kepala
e)  sedih yang keterlaluan
f)  marah yang tidak terkawal
g) selera makan turun atau naik secara mendadak

Pintu-pintu ketakutan ini sebenarnya medium yang digunakan oleh syaitan untuk menghasut dan memesongkan aqidah.  Iman berada pada tahap yang sangat lemah ketika ini.  Ketakutan mewujudkan satu perasaan buruk sangka terhadap Allah.  Inilah maksud saya bahawa stres atau tekanan itu secara halusnya mengubah takdir menjadi negatif kerana sangkaan terhadap Allah itu.

Bukankah Allah pernah berkata, Aku adalah pada sangkaan hambaKu.  Jika baik sangkaan kita, memang baiklah yang kita perolehi. Jika sebaliknya, hidup seperti hilang panduan dan akal menjadi buntu.

Pengalaman yang saya lalui ketika itu menyedarkan saya tentang banyak perkara.  Terutamanya tentang diri sendiri yang fana dan hati yang mudah berbolak-balik.  Mujurlah saya cepat sedar.  Saya atasi rasa takut seterusnya mengubati stres tersebut menggunakan 5 cara ini.

1.  ISTIGHFAR
            Salah satu punca stres adalah kurangnya berzikir dan fikir.  Akal menjadi buntu.  Semakin diusahakan untuk mengubah satu-satu keadaan, ia menjadi semakin buruk. 

            Di sebalik ungkapan istighfar Aku mohon keampunan dari Allah s.w.t itu, saya akui kesilapan dan dosa saya yang mungkin tidak disedari atau pun yang disengajakan.  Walau nampak saya tabah tetapi saya tetap manusia biasa.

            Istighfar itulah yang melapangkan dada, meluaskan akal dan menenangkan jiwa yang serabut.  Ia menguatkan emosi.  Satu persatu perkara yang berlaku, dengan izin Allah menjadi jelas pada pandangan mata. 

2.  FOKUS
            Bila hati mula tenang dan kuat, saya fokuskan bagaimana untuk siapkan tugasan fotofon dalam keadaan saya tiada telefon dan tiada kemampuan membeli telefon baru.  Saya cari jalan penyelesaian sebagai alternatif saya menyiapkan tugasan yang diberi masa seminggu untuk disiapkan.

            Alhamdulillah.  Perlahan-lahan urusan kehidupan yang lain juga Allah permudahkan kerana saya sudah mula fokus pada matlamat.

3.  HADAPI RASA TAKUT
            Takut ini berasal daripada fikiran sendiri.  Walau tiada hantu tetapi akal membayangkan hantu itu wujud di belakang.  Rasa takut itulah yang dimanfaatkan sepenuhnya oleh syaitan sebagai laluan merosakkan aqidah manusia yang beriman.

            Saya belajar atasi rasa takut.  Saya hadapi apa yang berlaku dan tidak sesekali melarikan diri.  Redah saja apa yang mendatang dan letakkan sepenuh rasa tawakkal pada Allah.

4.  CARI JARINGAN YANG POSITIF
            Punca rasa takut saya hanyalah tugasan hitam putih kelas fotofon. Ia merupakan tugasan kali kedua.  Takut itu muncul bila saya membandingkan diri dengan kelebihan pelajar-pelajar lain semasa tugasan pertama. 

            Banyak nota-nota kelas saya terlepas.  Banyak juga perbincangan antara guru dan pelajar yang saya ketinggalan.  Memang saya jauhkan diri daripada mereka ketika itu.  Saya rasa down yang amat.

            Bila saya sedar, saya aktifkan semula diri dalam grup kelas.  Tanpa segan silu, saya minta nota-nota lepas.  Alhamdulillah.  Ramai sahabat yang membantu dan ini yang menguatkan kembali semangat saya.  Saya akan buat sebaik mungkin sebagai menghargai kebaikan sahabat-sahabat yang positif ini.

5.  NIAT
            Antara perkara yang saya belajar ialah tentang niat.  Apa yang diniatkan pada awal saya mengikuti kelas.  Walau apa yang terjadi, niat yang ikhlas akan membantu kita kembali kepada jalan yang baik. 

            Saya kembali ke landasan kerana niat.  Saya ingat semula apa matlamat asal.  Dari situ, saya susun semula apa yang perlu saya lakukan seterusnya.  Saya belajar memahami isi hati sendiri.

            Saya baca nota-nota yang sahabat saya beri.  Saya ambil berpuluh-puluh keping gambar yang berbeza.  Saya edit berulang kali.  Sehinggalah pada satu titik, saya faham apa yang saya lakukan.  Kekuatan saya adalah hubby dan itulah yang saya zahirkan dalam gambar yang saya ambil.

Inilah tugasan hitam putih kelas fotofon saya
dan tersenarai dalam kedudukan 10 teratas
Sebenarnya, banyak lagi cara saya praktikkan.  Apa yang saya kongsi adalah asas kepada mengatasi rasa takut itu sendiri.

Hidup ini memang untuk diuji bukan untuk bersenang-lenang.  Tiada istilah makan tidur sepanjang hayat.  Tiada istilah berpeluk tubuh tanpa alasan kukuh.

Allah bukan melihat hasil kerana itu adalah kurniaanNya.  Apa yang Dia lihat adalah cara dan usaha kita.  Jika salah langkah, memang buruklah hasilnya.  Jika betul cara, Allah akan memberi hasil lebih baik daripada yang kita jangka.

Mulakan dengan Allah kerana Dia yang akan memimpin kita hingga ke akhirnya.  In shaa Allah.

Wednesday, 20 June 2018

YANG TERAKHIR


Teks     :  Zureiny Zulkafly

Foto      :  Zureiny Zulkafly


Sewaktu beraya di rumah bapa saudara, saya luangkan masa membaca Pancaindera Ahad 17.6.2018. Saya layan mata membaca dan melihat gambar artis-artis menyambut lebaran dengan kisah masing-masing.

Sehinggalah saya membaca artikel penyanyi Nora, hati mula menjadi kendur dan pilu. Kami berkongsi takdir yang sama iaitu kehilangan suami yang menghembuskan nafas terakhir pada hari Jumaat yang penuh keberkatan.

Kami juga sudah 2 kali menyambut Aidilfitri tanpa lelaki kesayangan kami. Hanya anak-anak dan keluarga menemani.

Nora juga menunjukkan jubah arwah suaminya yang tidak dibasuh dan kekal disimpan hingga ke hari ini. Begitu juga dengan saya yang masih menyimpan seluar hitam hubby yang dipakainya buat kali terakhir. Walau sudah hampir 2 tahun, bau tubuhnya masih melekat pada seluar itu.

Setiap kali rindu, seluar itulah yang saya cium seperti saya mencium pipinya. Seluar itulah yang saya peluk seakan saya memeluk dirinya. Seluar itu jugalah yang pernah membalut tubuh Aina sewaktu dia demam panas kerana terlalu rindukan hubby.

Saya teringatkan kisah sahabat saya yang kehilangan suami pada usia sahabat ini baru mencecah 27 tahun. Masih muda. Masih memerlukan cinta dan kasih sayang seorang suami. Dia meneruskan hidup bersama anak gadis tunggalnya yang menjadi yatim pada usia 10 bulan dan kini sudah berusia 15 tahun.

Sahabat saya masih menyimpan selimut yang dipakai arwah suaminya buat kali terakhir. Sepanjang 15 tahun, selimut itulah yang menjadi penawar kerinduannya.

Saya sangkakan saya yang kurang normal kerana menyimpan seluar hitam hubby. Rupa-rupanya inilah persamaan antara kami. Cinta buat arwah suami yang tak pernah luntur sampai bila-bila.

Walau masa telah jauh beredar, sukar untuk menggantikan tempat seorang lelaki yang setulus hatinya mengangkat kedudukan seorang wanita menjadi isteri dan pendamping dirinya. Sukar melupakan seorang lelaki yang bersamanya, setiap perkara adalah pertama kali.

Payah untuk menidakkan setiap pengorbanannya. Payah untuk menafikan setiap pemberiannya. Setiap satu itu akan tetap dikenang dan menjadi laluan pahala yang berterusan buatnya.

Semoga roh arwah suami kami ini sentiasa di dalam lindungi Ilahi. Semoga diampunkan dosa-dosa mereka dan mendapat rahmat serta kasih sayang Allah.

Amiin


Sunday, 28 January 2018

Ayah Cakap. Saya Dengar.

Teks     :  Zureiny Zulkafly

Hari ini ayah sudah mengingak usia 69 tahun 1 hari.  Semalam ulangtahun kelahiran ayah.  Antara perkara pertama yang saya syukuri ialah saya masih memiliki ayah.

Selepas ketiadaan hubby, dengan setulus hati ayah menerima saya dan anak-anak.  Tanpa saya pinta.  Tanpa perlu saya berkata apa-apa.  Segalanya bagai disusun dengan mudah dan dipermudahkan.

Sebaik hubby menghembuskan nafas terakhir, ayah adalah antara yang sibuk menguruskan prosedur pengkebumian.   Ayah pernah berkata yang dia tidak sangka sama sekali dia akan mengisi borang kematian menantunya.  Bila orang tanya, itulah jawapannya.  Jangkaan ayah, sebagai orang tua dialah yang akan pergi dulu. 

Itulah kematian.  Bukan tercepat atau terlewat walau sesaat.  Bukan kerana usia atau penyakit.  Bukan kerana status tua atau muda.

Ayah selesaikan urusan hubby sebaik mungkin.  Ayah kata itu tanggungjawab yang hidup terhadap yang telah pergi.  Ayahlah yang banyak menasihati saya tentang kehidupan selepas ketiadaan hubby.  Ayahlah yang menemankan saya ke mana sahaja urusan penting yang perlu saya lakukan. 

Antara nasihat ayah yang saya ingat sampai sekarang ialah, Kalau kamu sayangkan suami kamu, banyakkan buat baik.  Niatkan pahala untuk dia.  Ajar anak-anak selalu doakan ayah mereka.

Ayah cakap, walau apa yang terjadi jangan dipersoalkan apa-apa.  Terima sahaja semua perancangan Allah.  Hidup seperti biasa.  Jaga anak-anak sebaiknya kerana anak adalah harta yang tidak ternilai.

Ayah cakap, hidup mesti sentiasa aktif.  Jangan murung.  Jangan berkurung.  Itu sebagai isyarat kita mensyukuri nikmat yang telah kita kecapi selama ini.  Setiap ujian juga adalah nikmat kerana itu adalah tanda kecintaan Allah kepada hambaNya.

Ayah cakap, jangan simpan dendam dalam hati.  Jaga silaturrahim.  Jaga diri.  Jaga peribadi dan akhlak dengan orang sekeliling.  Hubungan yang dijaga dengan baik akan melapangkan hati dan meluaskan rezeki.

Ayah cakap, setiap perkara yang dibuat mesti dengan ilmu.  Itu sahaja yang akan membezakan samada amalan kita diterima atau tidak.  Itulah yang memisahkan benar dan jahil.  Itulah sebabnya saya belajar dan mencari ilmu dalam apa juga yang ingin saya lakukan.  Sebab itu jugalah saya mampu bangkit dari kedukaan dan meneruskan hidup dengan lebih baik.

Semuanya kerana cakap ayah dan cakap-cakap si ayah adalah doa untuk si anak.  Sesekali fikir saya kasihan melihat anak-anak saya membesar sebagai anak yatim.  Tanpa kasih sayang seorang ayah.  Tetapi ayah saya cakap, itu bukan soal utama sebab ayah saya sendiri adalah anak yatim ketika dia masih bayi.

Ayah saya sangat memahami emosi anak-anak saya.  Itu sebab ayah selalu nasihatkan agar menjaga anak dengan sebaik mungkin.  Beri ilmu.  Beri didikan.  Beri asuhan agar mereka tidak merasa kekurangan dalam hidup ini.  Ayah melalui pengalaman yang pelbagai dan kerana itulah peribadi ayah sangat kuat dan tabah.

Ayah masih menghantar dan mengambil saya setiap kali saya ke kelas talaqqi.  Pernah juga saya beritahu saya boleh memandu sendiri.  Saya tak nak susahkan ayah keluar masuk rumah.  Ayah cuma balas, Ni tanggungjawab ayah. 

Ayah juga gigih menghantar dan mengambil anak-anak saya pergi dan balik dari sekolah.  Mama adalah peneman setia ayah.  Sedangkan itu bukannya tanggungjawab mereka berdua.  Saya sendiri boleh uruskan.  Ayah dan Mama cuma mengambil kebaikan kerana mengurus dan menjaga kebajikan anak-anak yatim.  Apatah lagi keduanya adalah cucu sendiri.

Sewaktu ayah ziarah hubby di hospital, dua hari sebelum hubby meninggal, hubby menggenggam erat tangan ayah seakan tidak mahu melepaskan.  Hubby renung ayah dengan pandangan yang dalam.  Dia cuba berkata sesuatu tetapi tidak terluah.  Ayah hanya tersenyum dan menggenggam kembali tangan hubby.  Saya menangis melihat drama begitu.  Macam-macam yang saya fikirkan ketika itu.

Sampai ke hari ini bila saya dan ayah bersembang tentang itu, masing-masing cuba menafsir, Apa agaknya yang Musa nak cakap dengan ayah ye?.

Saya jadi kuat kerana saya masih ada ayah.  Kalau tidak, mungkin kekuatan saya adalah berbeza.  Mungkin saya tidak seperti saya pada hari ini.  Mungkin takdir dan kehidupan saya tidak sama seperti yang saya lalui ketika ini.

Tadaaa tu la dia ayah saya!
Anak-anak saya hidup tanpa seorang ayah sedangkan saya masih bersama ayah sehinggalah umur saya sudah menjangkau 40-an.  Takdir yang berbeza namun terikat dalam hidup yang sama.  Banyak hikmah sebenarnya yang tidak mampu saya nyatakan.  

Saya cuma berharap, sebelum ayah atau mama atau saya yang pergi dulu, kami dapat nikmati hidup ini dengan sebaik cara.  Setelah salah seorang antara kami tiada, semoga ia menjadi kenangan yang terindah.

Hargai ayah selagi susuk lelaki ini masih ada di sisi.  Sayangi ibu selagi tubuh wanita itu masih mampu dirasa.  Kita bukan sesiapa tanpa mereka berdua.