Google+ Followers

Saturday, 30 June 2018

CARA ATASI RASA TAKUT DAN JAUHI STRES


Teks     :  Zureiny Zulkafly

Foto      :  Zureiny Zulkafly


Stres boleh mengubah takdir?  

Biar betul?

Ya.  Benar.  Ini berdasarkan pengalaman saya sendiri.  Bila saya stress atau tertekan, secara halusnya saya yang mengubah takdir hidup menjadi negatif.  Semua yang dirancang tidak menjadi.  Semua yang dilakukan serba tak kena.

Menjadi ibu berdikari selepas pemergian hubby bukanlah satu tugas yang mudah.  Setiap perkara dalam kehidupan saya dan anak-anak perlu saya fikir dan uruskan sebaik mungkin.  Dalam masa yang sama saya perlu bekerja mencari rezeki.  Masa itu jugalah saya mengikuti beberapa kelas bagi meningkatkan skil dan kemahiran. 

Saya perlu pastikan keperluan rumahtangga mencukupi begitu juga dengan pendidikan anak-anak.  Saya perlu pantau aktiviti sosial seharian mereka berdua.  Saya perlu tahu perkembangan emosi mereka juga.  Semuanya kena ambil tahu dan tangani dengan betul.

Memang saya stress sebab saya penat.  Letih tanpa sebab.  Malah rutin ini berulang-ulang hampir setahun lamanya setelah hubby tiada.  Kalau dia ada, keadaan akan berbeza kerana kami berkongsi bahu memikul tanggungjawab ini.  Tambahan pula emosi saya tidak stabil dan diganggu pula dengan perbuatan sihir.  Semuanya bercampur aduk dan menjadikan jiwa saya berkecamuk.

Klimaks kepada masalah stres saya berlaku sewaktu mengikuti kelas fotofon.  Kami ditugaskan mengambil gambar berwarna dan edit menjadi gambar hitam putih (black & white).  Sebaik mendapat tugasan tersebut, saya dapat rasakan seperti ada sesuatu yang menyucuk kepala dan saya sakit secara tiba-tiba.  Bukan sakit fizikal tetapi emosi.

Ketika inilah pintu takut terbuka dan takdir saya berubah menjadi negatif.  Segalanya tidak menyebelahi saya.  Keadaan menjadi buruk bila telefon saya jatuh tanpa diduga.  Perasaan sedih semakin mendalam dan mula berfikir yang bukan-bukan.

Simptom ketakutan:-
a)  berdebar tanpa sebab
b)  gelisah hingga mengganggu tidur
c)  kerap berpeluh
d)  sakit belakang bahu hingga ke belakang kepala
e)  sedih yang keterlaluan
f)  marah yang tidak terkawal
g) selera makan turun atau naik secara mendadak

Pintu-pintu ketakutan ini sebenarnya medium yang digunakan oleh syaitan untuk menghasut dan memesongkan aqidah.  Iman berada pada tahap yang sangat lemah ketika ini.  Ketakutan mewujudkan satu perasaan buruk sangka terhadap Allah.  Inilah maksud saya bahawa stres atau tekanan itu secara halusnya mengubah takdir menjadi negatif kerana sangkaan terhadap Allah itu.

Bukankah Allah pernah berkata, Aku adalah pada sangkaan hambaKu.  Jika baik sangkaan kita, memang baiklah yang kita perolehi. Jika sebaliknya, hidup seperti hilang panduan dan akal menjadi buntu.

Pengalaman yang saya lalui ketika itu menyedarkan saya tentang banyak perkara.  Terutamanya tentang diri sendiri yang fana dan hati yang mudah berbolak-balik.  Mujurlah saya cepat sedar.  Saya atasi rasa takut seterusnya mengubati stres tersebut.

1.  ISTIGHFAR
            Salah satu punca stres adalah kurangnya berzikir dan fikir.  Akal menjadi buntu.  Semakin diusahakan untuk mengubah satu-satu keadaan, ia menjadi semakin buruk. 

            Di sebalik ungkapan istighfar Aku mohon keampunan dari Allah s.w.t itu, saya akui kesilapan dan dosa saya yang mungkin tidak disedari atau pun yang disengajakan.  Walau nampak saya tabah tetapi saya tetap manusia biasa.

            Istighfar itulah yang melapangkan dada, meluaskan akal dan menenangkan jiwa yang serabut.  Ia menguatkan emosi.  Satu persatu perkara yang berlaku, dengan izin Allah menjadi jelas pada pandangan mata. 

2.  FOKUS
            Bila hati mula tenang dan kuat, saya fokuskan bagaimana untuk siapkan tugasan fotofon dalam keadaan saya tiada telefon dan tiada kemampuan membeli telefon baru.  Saya cari jalan penyelesaian sebagai alternatif saya menyiapkan tugasan yang diberi masa seminggu untuk disiapkan.

            Alhamdulillah.  Perlahan-lahan urusan kehidupan yang lain juga Allah permudahkan kerana saya sudah mula fokus pada matlamat.

3.  HADAPI RASA TAKUT
            Takut ini berasal daripada fikiran sendiri.  Walau tiada hantu tetapi akal membayangkan hantu itu wujud di belakang.  Rasa takut itulah yang dimanfaatkan sepenuhnya oleh syaitan sebagai laluan merosakkan aqidah manusia yang beriman.

            Saya belajar atasi rasa takut.  Saya hadapi apa yang berlaku dan tidak sesekali melarikan diri.  Redah saja apa yang mendatang dan letakkan sepenuh rasa tawakkal pada Allah.

4.  CARI JARINGAN YANG POSITIF
            Punca rasa takut saya hanyalah tugasan hitam putih kelas fotofon. Ia merupakan tugasan kali kedua.  Takut itu muncul bila saya membandingkan diri dengan kelebihan pelajar-pelajar lain semasa tugasan pertama. 

            Banyak nota-nota kelas saya terlepas.  Banyak juga perbincangan antara guru dan pelajar yang saya ketinggalan.  Memang saya jauhkan diri daripada mereka ketika itu.  Saya rasa down yang amat.

            Bila saya sedar, saya aktifkan semula diri dalam grup kelas.  Tanpa segan silu, saya minta nota-nota lepas.  Alhamdulillah.  Ramai sahabat yang membantu dan ini yang menguatkan kembali semangat saya.  Saya akan buat sebaik mungkin sebagai menghargai kebaikan sahabat-sahabat yang positif ini.

5.  NIAT
            Antara perkara yang saya belajar ialah tentang niat.  Apa yang diniatkan pada awal saya mengikuti kelas.  Walau apa yang terjadi, niat yang ikhlas akan membantu kita kembali kepada jalan yang baik. 

            Saya kembali ke landasan kerana niat.  Saya ingat semula apa matlamat asal.  Dari situ, saya susun semula apa yang perlu saya lakukan seterusnya.  Saya belajar memahami isi hati sendiri.

            Saya baca nota-nota yang sahabat saya beri.  Saya ambil berpuluh-puluh keping gambar yang berbeza.  Saya edit berulang kali.  Sehinggalah pada satu titik, saya faham apa yang saya lakukan.  Kekuatan saya adalah hubby dan itulah yang saya zahirkan dalam gambar yang saya ambil.

Inilah tugasan hitam putih kelas fotofon saya
dan tersenarai dalam kedudukan 10 teratas
Sebenarnya, banyak lagi cara saya praktikkan.  Apa yang saya kongsi adalah asas kepada mengatasi rasa takut itu sendiri.

Hidup ini memang untuk diuji bukan untuk bersenang-lenang.  Tiada istilah makan tidur sepanjang hayat.  Tiada istilah berpeluk tubuh tanpa alasan kukuh.

Allah bukan melihat hasil kerana itu adalah kurniaanNya.  Apa yang Dia lihat adalah cara dan usaha kita.  Jika salah langkah, memang buruklah hasilnya.  Jika betul cara, Allah akan memberi hasil lebih baik daripada yang kita jangka.

Mulakan dengan Allah kerana Dia yang akan memimpin kita hingga ke akhirnya.  In shaa Allah.

Wednesday, 20 June 2018

YANG TERAKHIR


Teks     :  Zureiny Zulkafly

Foto      :  Zureiny Zulkafly


Sewaktu beraya di rumah bapa saudara, saya luangkan masa membaca Pancaindera Ahad 17.6.2018. Saya layan mata membaca dan melihat gambar artis-artis menyambut lebaran dengan kisah masing-masing.

Sehinggalah saya membaca artikel penyanyi Nora, hati mula menjadi kendur dan pilu. Kami berkongsi takdir yang sama iaitu kehilangan suami yang menghembuskan nafas terakhir pada hari Jumaat yang penuh keberkatan.

Kami juga sudah 2 kali menyambut Aidilfitri tanpa lelaki kesayangan kami. Hanya anak-anak dan keluarga menemani.

Nora juga menunjukkan jubah arwah suaminya yang tidak dibasuh dan kekal disimpan hingga ke hari ini. Begitu juga dengan saya yang masih menyimpan seluar hitam hubby yang dipakainya buat kali terakhir. Walau sudah hampir 2 tahun, bau tubuhnya masih melekat pada seluar itu.

Setiap kali rindu, seluar itulah yang saya cium seperti saya mencium pipinya. Seluar itulah yang saya peluk seakan saya memeluk dirinya. Seluar itu jugalah yang pernah membalut tubuh Aina sewaktu dia demam panas kerana terlalu rindukan hubby.

Saya teringatkan kisah sahabat saya yang kehilangan suami pada usia sahabat ini baru mencecah 27 tahun. Masih muda. Masih memerlukan cinta dan kasih sayang seorang suami. Dia meneruskan hidup bersama anak gadis tunggalnya yang menjadi yatim pada usia 10 bulan dan kini sudah berusia 15 tahun.

Sahabat saya masih menyimpan selimut yang dipakai arwah suaminya buat kali terakhir. Sepanjang 15 tahun, selimut itulah yang menjadi penawar kerinduannya.

Saya sangkakan saya yang kurang normal kerana menyimpan seluar hitam hubby. Rupa-rupanya inilah persamaan antara kami. Cinta buat arwah suami yang tak pernah luntur sampai bila-bila.

Walau masa telah jauh beredar, sukar untuk menggantikan tempat seorang lelaki yang setulus hatinya mengangkat kedudukan seorang wanita menjadi isteri dan pendamping dirinya. Sukar melupakan seorang lelaki yang bersamanya, setiap perkara adalah pertama kali.

Payah untuk menidakkan setiap pengorbanannya. Payah untuk menafikan setiap pemberiannya. Setiap satu itu akan tetap dikenang dan menjadi laluan pahala yang berterusan buatnya.

Semoga roh arwah suami kami ini sentiasa di dalam lindungi Ilahi. Semoga diampunkan dosa-dosa mereka dan mendapat rahmat serta kasih sayang Allah.

Amiin


Sunday, 28 January 2018

Ayah Cakap. Saya Dengar.

Teks     :  Zureiny Zulkafly

Hari ini ayah sudah mengingak usia 69 tahun 1 hari.  Semalam ulangtahun kelahiran ayah.  Antara perkara pertama yang saya syukuri ialah saya masih memiliki ayah.

Selepas ketiadaan hubby, dengan setulus hati ayah menerima saya dan anak-anak.  Tanpa saya pinta.  Tanpa perlu saya berkata apa-apa.  Segalanya bagai disusun dengan mudah dan dipermudahkan.

Sebaik hubby menghembuskan nafas terakhir, ayah adalah antara yang sibuk menguruskan prosedur pengkebumian.   Ayah pernah berkata yang dia tidak sangka sama sekali dia akan mengisi borang kematian menantunya.  Bila orang tanya, itulah jawapannya.  Jangkaan ayah, sebagai orang tua dialah yang akan pergi dulu. 

Itulah kematian.  Bukan tercepat atau terlewat walau sesaat.  Bukan kerana usia atau penyakit.  Bukan kerana status tua atau muda.

Ayah selesaikan urusan hubby sebaik mungkin.  Ayah kata itu tanggungjawab yang hidup terhadap yang telah pergi.  Ayahlah yang banyak menasihati saya tentang kehidupan selepas ketiadaan hubby.  Ayahlah yang menemankan saya ke mana sahaja urusan penting yang perlu saya lakukan. 

Antara nasihat ayah yang saya ingat sampai sekarang ialah, Kalau kamu sayangkan suami kamu, banyakkan buat baik.  Niatkan pahala untuk dia.  Ajar anak-anak selalu doakan ayah mereka.

Ayah cakap, walau apa yang terjadi jangan dipersoalkan apa-apa.  Terima sahaja semua perancangan Allah.  Hidup seperti biasa.  Jaga anak-anak sebaiknya kerana anak adalah harta yang tidak ternilai.

Ayah cakap, hidup mesti sentiasa aktif.  Jangan murung.  Jangan berkurung.  Itu sebagai isyarat kita mensyukuri nikmat yang telah kita kecapi selama ini.  Setiap ujian juga adalah nikmat kerana itu adalah tanda kecintaan Allah kepada hambaNya.

Ayah cakap, jangan simpan dendam dalam hati.  Jaga silaturrahim.  Jaga diri.  Jaga peribadi dan akhlak dengan orang sekeliling.  Hubungan yang dijaga dengan baik akan melapangkan hati dan meluaskan rezeki.

Ayah cakap, setiap perkara yang dibuat mesti dengan ilmu.  Itu sahaja yang akan membezakan samada amalan kita diterima atau tidak.  Itulah yang memisahkan benar dan jahil.  Itulah sebabnya saya belajar dan mencari ilmu dalam apa juga yang ingin saya lakukan.  Sebab itu jugalah saya mampu bangkit dari kedukaan dan meneruskan hidup dengan lebih baik.

Semuanya kerana cakap ayah dan cakap-cakap si ayah adalah doa untuk si anak.  Sesekali fikir saya kasihan melihat anak-anak saya membesar sebagai anak yatim.  Tanpa kasih sayang seorang ayah.  Tetapi ayah saya cakap, itu bukan soal utama sebab ayah saya sendiri adalah anak yatim ketika dia masih bayi.

Ayah saya sangat memahami emosi anak-anak saya.  Itu sebab ayah selalu nasihatkan agar menjaga anak dengan sebaik mungkin.  Beri ilmu.  Beri didikan.  Beri asuhan agar mereka tidak merasa kekurangan dalam hidup ini.  Ayah melalui pengalaman yang pelbagai dan kerana itulah peribadi ayah sangat kuat dan tabah.

Ayah masih menghantar dan mengambil saya setiap kali saya ke kelas talaqqi.  Pernah juga saya beritahu saya boleh memandu sendiri.  Saya tak nak susahkan ayah keluar masuk rumah.  Ayah cuma balas, Ni tanggungjawab ayah. 

Ayah juga gigih menghantar dan mengambil anak-anak saya pergi dan balik dari sekolah.  Mama adalah peneman setia ayah.  Sedangkan itu bukannya tanggungjawab mereka berdua.  Saya sendiri boleh uruskan.  Ayah dan Mama cuma mengambil kebaikan kerana mengurus dan menjaga kebajikan anak-anak yatim.  Apatah lagi keduanya adalah cucu sendiri.

Sewaktu ayah ziarah hubby di hospital, dua hari sebelum hubby meninggal, hubby menggenggam erat tangan ayah seakan tidak mahu melepaskan.  Hubby renung ayah dengan pandangan yang dalam.  Dia cuba berkata sesuatu tetapi tidak terluah.  Ayah hanya tersenyum dan menggenggam kembali tangan hubby.  Saya menangis melihat drama begitu.  Macam-macam yang saya fikirkan ketika itu.

Sampai ke hari ini bila saya dan ayah bersembang tentang itu, masing-masing cuba menafsir, Apa agaknya yang Musa nak cakap dengan ayah ye?.

Saya jadi kuat kerana saya masih ada ayah.  Kalau tidak, mungkin kekuatan saya adalah berbeza.  Mungkin saya tidak seperti saya pada hari ini.  Mungkin takdir dan kehidupan saya tidak sama seperti yang saya lalui ketika ini.

Tadaaa tu la dia ayah saya!
Anak-anak saya hidup tanpa seorang ayah sedangkan saya masih bersama ayah sehinggalah umur saya sudah menjangkau 40-an.  Takdir yang berbeza namun terikat dalam hidup yang sama.  Banyak hikmah sebenarnya yang tidak mampu saya nyatakan.  

Saya cuma berharap, sebelum ayah atau mama atau saya yang pergi dulu, kami dapat nikmati hidup ini dengan sebaik cara.  Setelah salah seorang antara kami tiada, semoga ia menjadi kenangan yang terindah.

Hargai ayah selagi susuk lelaki ini masih ada di sisi.  Sayangi ibu selagi tubuh wanita itu masih mampu dirasa.  Kita bukan sesiapa tanpa mereka berdua.



Thursday, 25 January 2018

Panduan Atasi 'Separation Anxiety' Anak

Teks     :  Zureiny Zulkafly

Foto      :  Zureiny Zulkafly

Separation anxiety yang dialami oleh Aina sebenarnya normal.  Setiap anak kecil akan merasa cemas atau takut jika dia terpaksa berpisah dengan ibu atau bapa atau penjaganya.  Cuma keadaan Aina agak keterlaluan sehingga dia seperti tidak mampu berdikari. 

Aktiviti seharian saya agak kacau bilau kerana saya terpaksa memberi tumpuan padanya bila dia mencari saya.  Kalau tidak, dia akan menjerit dan merajuk.  Rajuk yang sukar dipujuk.  Aina juga tidak dapat menikmati masa dia bermain kerana dia terlalu risau saya tinggalkan dia.

Jadi, saya luangkan masa membaca ilmu parenting berkenaan isu ini.  Banyak saya perolehi di blog dan artikel juga daripada pengalaman orang lain.  Sedikit sebanyak membuatkan saya faham keadaan Aina.

VISUAL DIRI SEBAIK MUNGKIN

Anak kecil belajar daripada pemerhatian dan dia akan mengikut apa yang orang dewasa lakukan.  Setiap perkara yang dilihat akan disimpan dalam memori.  Jadi, saya visualkan diri saya sebaik mungkin.  Bukan berlakon atau berpura-pura tetapi saya menjadi seorang ibu yang baik di matanya.

Setiap kali dia panggil, saya akan muncul di hadapannya.  Saya ketawa dan mengacah Aina.  Itulah yang membuatkan dia gembira.  Saya tidak sekali-kali menyakat Aina dengan menyorok atau melarikan diri kerana sikap itu menakutkan Aina.

Sekiranya saya di dalam bilik air, saya akan mengetuk pintu dari dalam.  Fahamlah Aina saya memang ada di sekitarnya.  Visual-visual diri yang baik dan positif ini bertujuan mengembalikan keyakinan dan kepercayaan Aina terhadap saya.

TIDAK BERBOHONG

Saya tidak akan menyelinap untuk keluar rumah.  Kalau mampu saya bawa, saya akan bawa sekali.  Jika tidak, saya akan minta ibu atau adik perempuan saya menjaganya.  Saya akan jelaskan tujuan saya keluar sama ada dia faham atau tidak.

Saya tidak berbohong tentang ayahnya.  Dari awal memang saya memberitahu bahawa ayahnya telah tiada.  Ayahnya tidak akan pulang ke rumah.  Walaupun sedih melihat anak berduka dan memberontak tetapi itulah jalan terbaik.  Kejujuran penting dalam membentuk peribadi anak yang positif.

Cara saya ini banyak membantu Aina memahami apa yang sedang dilalui kerana semua perkara adalah nyata.  Dia harus belajar tentang reality kehidupan meskipun dia masih kecil. 

Saya tidak menipu.  Saya tidak berbohong.  Lama-kelamaan Aina belajar bagaimana untuk mempercayai orang sekelilingnya.  Lebih-lebih lagi mempercayai dirinya sendiri.

PENGGANTI YANG BAIK

Maksud pengganti ialah seseorang yang boleh mengambilalih sementara tugas saya untuk menjaga Aina sekiranya saya perlu keluar atas satu-satu urusan penting.  Yang baik bukan bermaksud sentiasa beralah dan mengikut kehendak Aina tetapi lebih kepada memahami situasi Aina .

Setakat ini, pengganti terbaik adalah ibu dan adik perempuan saya.  Sikap mereka yang seakan-akan sikap saya membuatkan Aina rasa selamat dan dilindungi.  Walaupun cemas juga sewaktu ditinggalkan tetapi Aina boleh sesuaikan diri.

TIDAK MEMAKSA

Untuk anak yang berhadapan dengan separation anxiety ini selalunya sukar untuk menerima dan berinteraksi dengan orang lain.  Kelihatan seperti pemalu atau takut-takut tetapi sebenarnya mereka tidak yakin dengan orang sekeliling.

Salah satu cara saya ialah tidak mendesak atau memaksa Aina untuk memulakan kontek dengan orang lain.  Lebih-lebih lagi mereka yang asing baginya.  Aina selalu anggap orang lain akan mengambilnya daripada saya.  Itu sebab dia mengelak.  Rasa tidak percaya itu yang membuatkan Aina menolak untuk dihampiri.

Pada awal-awal dulu, saya akan maklumkan juga situasi Aina agar tiada yang terasa hati dengan sikap Aina.  Namun, seiring dengan masa, saya tetap mendidik Aina agar menghormati orang sekeliling terutamanya orang tua.  Saya tidak mahu anak saya dianggap kurang adab kerana takut untuk bersalam.

KUKUHKAN HUBUNGAN

Antara semua usaha yang saya lakukan, inilah yang paling utama.  Saya kukuhkan hubungan saya dengan Allah kerana hati anak tetap bukan milik saya.  Hidayah milik Allah.  Saya ikhtiar mengikut batas kemampuan dan ilmu yang saya ada.

Bersama Afrina dan Aina, saya kukuhkan lagi hubungan ibu-anak.  Afrina yang sudah berusia 14 tahun saya jadikan sahabat baik saya.  Dialah tempat saya bercerita pelbagai kisah.  Saya ambil tahu minatnya dan berkongsi apa yang dia suka. 

Saya manjakan Aina kerana dia masih kecil.  Pelukan dan ciuman dari seorang ibu akan mengalirkan aura positif dan selamat dalam diri si anak.  Kata-kata yang baik dan gurau senda sentiasa melingkari hidup kami.

Setiap perkara yang sukar selalunya ada hikmah di sebaliknya.  Saya pun banyak belajar daripada perubahan emosi dan sikap anak-anak selepas pemergian hubby.  Dalam usaha saya memberi kehidupan yang baik buat mereka, Allah berikan saya kekuatan dan ketenangan untuk melalui takdir hidup saya.



Tuesday, 23 January 2018

'Separation Anxiety' dan Perubahan Sikap Anak

Teks     :  Zureiny Zulkafly


Ibuuuuu!  Ibuuuuu!.  Telinga saya menangkap laungan Aina.  Nyaring dari dalam bilik tidur. 

Berkerut juga dahi.  Kuat sungguh jeritan Aina memanggil saya sedangkan rumah kami bukannya besar mana pun.  Kalau dicari, dia akan bertemu saya di dapur.

Saya diam sahaja.  Tidak menyahut walau sepatah.  Anggapan saya, dia akan keluar bilik dan mencari saya yang sedang mencuci pinggan.

Ibuuuuuuu!  Laungannya semakin kuat.  Darah saya mula menyirap.  Hati saya mula hendak marah.  Saya basuh tangan dan bergegas ke bilik.  Mulut saya mula membebel.

Tidak sampai 20 langkah, saya sudah tercegat di depan pintu bilik.  Saya terkedu.  Wajah Aina basah dengan air mata.  Melihatkan keadaan si anak, hati saya luluh.  Saya hampiri Aina dan memeluknya kemas.

Kenapa ni dik?  tanya saya sambil mengelus rambutnya yang melekat di wajah yang basah.

Adik nak ibu,  balas Aina dengan sisa esak yang terputus-putus.  Dia merangkul saya seeratnya seakan tidak mahu melepaskan.

Ibu ada.  Ibu tak ke mana pun.  Saya mencium ubun-ubunnya dan memeluk Aina dengan lebih rapat.  Saya mahu dia rasa nyaman dan selamat.  Hati saya mula dipagut kesedihan yang teramat.

Itulah antara drama-drama Aina sepanjang tempoh dia menyesuaikan diri dengan hidup kami tanpa hubby.  Kalau tidak silap, hampir 6 bulan juga saya bergelut dengan pergolakan emosi Aina.

Sejak itu, saya mula memahami tentang separation anxiety ataupun perpisahan sementara.  Saya sangkakan ia perkara biasa.  Saya selalu fikir, mungkin kerana dia terlampau rindukan ayahnya.  Saya ingat anak saya akan pulih seiring peredaran masa. 

Salah saya.  Saya ambil mudah perkara ini.  Ini kerana saya tiada masalah dengan anak sulung sewaktu dia sebaya Aina.  Saya selalu sangka Aina mengada-ngada kerana perlukan perhatian.  

Separation anxiety ini perkara normal sehinggalah anak-anak berusia 5 tahun.  Mereka menjadi takut atau cemas berpisah dengan ibu atau bapa atau penjaga yang rapat dengan mereka.

Cuma ia berbeza dengan keadaan Aina.  Pada saya simptomnya seperti 'separation anxiety' tetapi ia semakin parah kerana Aina berdepan dengan kecelaruan perasaan selepas pemergian ayahnya.

SUKAR BERENGGANG

Aina semakin jelas sikapnya yang tidak mahu berenggang langsung dengan saya.  Dia cepat panik bila sedar saya hilang dari pandangan.  Dia akan cemas kalau saya tiada di sisinya.  Dia takut saya hilang sepertimana ayahnya hilang. 

Setiap kali tidur, dia akan berkepit dengan saya.  Bila terjaga di tengah malam dan sedar dia jauh dari saya, Aina akan bangun dan kembali tidur di sisi saya.  Aina juga tidak mudah melepaskan saya keluar tanpa membawanya bersama.  

Pada awalnya saya menyangka ini perkara biasa tetapi bila berlebihan, ia menyulitkan pergerakan harian saya.  

RASA TIDAK PERCAYA

Sikap tidak percayakan saya sangat mengganggu emosi sebenarnya.  Saya pula yang jadi tertekan kerana Aina memang tidak percayakan saya.  Pergerakan saya seperti diawasi.  Tindak tanduk saya diperhati.  Mujurnya, saya bekerja di rumah.  Sepanjang masa saya bersama Aina dan dia akan pastikan saya sentiasa di matanya.

Dia sentiasa curiga dengan sikap saya.  Pandangannya sentiasa mencari saya walaupun dia sedang bermain ketika itu.  Dia sukar rehat waktu siang kerana bimbang saya akan tinggalkan dia.

TAKUT PADA ORANG LAIN

Saya akui, kedua-dua anak saya sukar untuk mesra dengan orang lain selain daripada saya, hubby dan ahli keluarga yang biasa dengan mereka.  Namun, ketakutan Aina sangat ketara.  Sukar untuk sesiapa mendekatinya.

Aina bersikap pemerhati.  Dia tidak akan memulakan perbualan.  Jauh sekali menegur orang di sekeliling.  Walaupun Aina anak yang lincah dan aktif, dia akan menjadi diam tiba-tiba bila ada orang lain di sisinya.

KERAP MENJERIT

Aina seorang anak kecil yang manja dan dia rapat dengan arwah ayahnya.  Sewaktu hubby pergi, Aina baru berusia 4 tahun.  Dia sukar memahami apa yang terjadi.  Aina mencium ayahnya sebelum dikafan, menanti dengan sabar ketika solat jenazah, mengiringi ayahnya ke kubur, melihat jasad ayahnya dikambus tanah, mendengar tazkirah malah Aina menyiram air di pusara ayahnya. 

Dia melihat kesemua proses itu tetapi dia tidak mengerti.  Dia menafsir si ayah tidur di kubur dan akan bangun pagi seperti biasa.  Dia juga menganggap si ayah pergi kerja dan dia tetap menunggu ayahnya balik.  Dia pernah minta saya bertukar tempat dengan hubby.  Dia mahukan ayahnya kembali.

Apabila permintaan ini tidak dapat ditunaikan, Aina akan menjerit dan membentak.  Apabila sedar penantiannya sia-sia, Aina jadi pemarah dan melawan saya.  Allahu Akbar.  Saya masih tidak boleh lupakan seksanya jiwa Aina ketika ini.  

SUKA MENANGIS DAN MERAJUK

Saya pun sukar untuk menyesuaikan diri kerana apa yang saya buat jadi serba tak kena.  Sudahnya Aina menangis dan merajuk hingga sukar dipujuk.  Tidak tentu arah saya dibuatnya.

Perubahan sikap Aina memberi impak yang besar kepada emosi saya juga.  Sudahlah ketika itu saya sibuk menyelesaikan urusan hubby.  Saya pun masih di dalam iddah dan berkabung.  Saya sendiri sedang bergelut untuk menguatkan diri sendiri ketika itu.  Bila dia merasakan saya tidak memberi tumpuan padanya, Aina akan tantrum tanpa sebab.

Aina sukar dipujuk bila menangis atau merajuk

Saya mahu anak-anak saya hidup secara normal.  Walaupun tanpa seorang ayah, saya mahu hidup mereka teratur dan bahagia.  Saya cuba memahami emosi seorang anak remaja dan seorang anak kecil.  Berat ujian saya tetapi inilah pengalaman.  Inilah ilmu yang Allah buka untuk saya fahami.

Setiap ujian ada hikmah.  Setiap yang payah ada yang mudah.  Yang penting, tetapkan niat yang betul dan bersabarlah untuk melalui perjalanan hidup yang telah ditetapkan.

Saturday, 20 January 2018

Inilah Cara Mereka Berkomunikasi

Teks     :  Zureiny Zulkafly

Foto      :  Zureiny Zulkafly

18.1.2018

Mak long, ni sapa?  tanya seorang anak dengan bahasa pelatnya.  Saya mengerling ke arah yang dia tunjuk.

Haaa.  Sapa tu?  saya bertanya semula.

Abang Toyim,  pun dijawab dengan bahasa pelat. 

Abang Toyim ni anak buah saya yang sulung.  Berusia 18 tahun.  Nama penuhnya Muhammad Izz Qayyim.  Disebabkan adik-adik ni pelat, bertukar nama jadi Abang Toyim.

Pandai pun,  si kecil tadi tersipu-sipu malu bila saya puji dia pandai.

Mak long, ni tantik,  dia menyambung kata.  Jari kecilnya menunjuk sesuatu di sebelah Abang Toyim.

Mak long memang cantik,  saya balas sambil ketawa kecil.  Sebenarnya dia maksudkan gambar Menara Taming Sari di fridge magnet saya. 

Yeay!  Mak long tantik,  si anak berusia 2 tahun ini mengajuk apa yang saya cakap.  Tak pasal-pasal mak long dapat pujian percuma pagi-pagi Khamis ni.  Terima kasihlah sayang sebab ceriakan hari mak long.

Saya suka kumpul fridge magnet.  Bukanlah pengumpul fanatik.  Tidaklah sampai penuh depan pintu peti ais tu.  Biasanya saya beli di setiap tempat yang saya pergi bercuti bersama anak-anak.  Jadilah.  Buat kenangan.

Di depan peti ais inilah anak-anak
asuhan saya suka bersidang
Selalunya di hadapan peti ais inilah anak-anak asuhan saya suka bersidang.  Kalau saya di dapur, memang mereka akan mengikut.  Fridge magnet sayalah yang menjadi tumpuan mereka.  Macam-macam soalan mereka tanya.  Macam burung murai riuhnya.

Bukan mereka tidak tahu.  Bukan tidak faham.  Inilah cara mereka berkomunikasi dengan saya.  Tambahan pula, saya rajin melayan sembang.  Mereka tanya, saya jawab.  Bila saya tanya, mereka pun akan jawab juga.  Ini juga cara mereka belajar secara tidak langsung.  Mengenal benda, huruf atau warna.

Setiap hari hidup saya ceria dengan keletah anak-anak ni.  Tambahan pula mereka masih kecil.  Berusia di bawah 3 tahun.  Sedang galak belajar bercakap.  Semua benda mereka hendak tahu.

Sebagai mak long, memang bertabahlah saya melayan kerenah mereka.

Di Mana Saya Berada

20.1.2018

Teks     :  Zureiny Zulkafly

Foto     :  Zureiny Zulkafly

Hari ini sudah Sabtu ketiga dalam kalendar 2018.  Tak adalah apa yang pelik pun dengan tarikh hari ini.  Mungkin sebab tarikhnya yang cantik lagi menarik.  20.1.2018.  Sekadar nombor dan tarikh ini juga akan berlalu.

Menginjaki tahun baru, memang terasa sungguh masa berjalan sangat pantas.  Setiap perancangan yang saya susun, ada juga yang bertindih-tindih kerana keperluan keadaan.  Ada yang dapat disiapkan mengikut masa.  Ada juga yang separuh siap dan terpaksa ditangguh.  Ada juga yang tidak bergerak langsung.

Sesekali fikir memang terasa tekanannya.  Banyak perkara yang perlu saya selesaikan dalam 3 bulan pertama tahun ini.  Namun, ada sahaja ujian yang hadir menguji kematangan fikir dan kekuatan hati.  Sudahnya, saya hanya mengikut peredaran masa.  Jangan runsing-runsing.  Nanti jiwa tenat.

Hari ini, saya sengaja Google tajuk-tajuk blog yang pernah saya tulis sepanjang 2017.  Alhamdulillah.  Ada yang masuk senarai 10 teratas.  Ada juga tajuk yang jauh tersasar, entah ke mana pula terbabas.  Hilang dari radar.  Tak dapat dikesan.  Tapi tak apa.  Saya bersyukur juga. 

Menulis adalah satu kegembiraan.  Menulis adalah penawar paling mujarab.  Saya akan tetap menulis walau di mana saya berada.

Blog Sarapan Paling Versatile bertarikh 18.11.2017 masih di kedudukan pertama bila saya Google di bawah pencarian sarapan versatile.  Ia memberikan impak perasaan yang bukan sedikit bila melihat nama sendiri tercatat di tempat paling atas.  Seronok tau!  Rasa macam nak lompat bintang.

Saya gatal tangan dan cuba pula Google tajuk yang pertama.  Sungguh mendukacitakan.  Musnah harapan (tiru gaya cakap Gopal, kawan Boboiboy) kerana nama saya tiada dalam 10 senarai terawal.  Hahaha memang tak akan jumpalah.  Tajuk itu terlalu luas dan subjektif.

Jadi, saya cari mengikut tajuk blog iaitu Bermula Dari Yang Pertama.  Krik krik krik.  Nama saya muncul di kedudukan ke-5.  Kira okey la tu kan.  Artikel terakhir saya untuk 2017 iaitu Memaaf dan Melupakan bertarikh 31.12.2017 berada di kedudukan ke-7 pula. 

Malah, yang paling mengejutkan ialah artikel saya bertarikh 25.12.2017 yang bertajuk Hidup Ini Adalah Tentang Kesimbangan turut berada di kedudukan pertama sedangkan sebelum itu memang tiada dalam senarai 10 teratas.  Termasuklah artikel saya bertajuk 5 Peringkat Emosi Kesedihan bertarikh 2.9.2017.

Mesti semua tertanya-tanya kan.  Apalah masalah saya bila sibuk cari tajuk artikel sendiri.  Dah macam baca carta Muzik-muzik pula ye.

Sebenarnya,  menulis tajuk artikel pun ada seni dan ilmunya.  Bukan sebarangan hentam sesuka hati.  Saya mengambil masa untuk memahami selok belok ini.  Ia tidak akan datang bergolek bergulung-gulung depan kaki tetapi memerlukan ilmu, usaha dan kesungguhan.


Bila saya taip carian impian yang dimakbulkan (sama dengan tajuk blog saya bertarikh 14.8.2017), di bahagian imej tersenarai nama saya.  

Klik di situ, akan keluar semua gambar yang saya letak di dalam blog saya.  

Pada saya yang masih amatur ini, pencapaian peribadi dalam tempoh 6 bulan ini sangat menggembirakan.  Menjadi kekuatan dalaman untuk saya terus mengubah kehidupan menjadi lebih baik.  Menulis bagaikan mengganti diri hubby dan jiwa saya sentiasa segar dengan kenangan bersamanya.


Itulah sebabnya mengapa penulis terus menulis.  Tidak akan berhenti pada satu tajuk kerana yang satu itulah bakal dipecah-pecah menjadi lebih banyak tajuk. 

Itulah bezanya mengapa penulis terus membaca.  Tidak akan berhenti kerana dari situlah dia akan membetulkan apa yang salah.  Menambah kepada apa yang kurang.  Membaca adalah proses berterusan yang mendidik seseorang untuk terus menulis.

Yang penting, saya harus istiqamah menulis.  Semoga saya dapat sampaikan walau sekecil ilmu.  Semoga Allah terima ia sebagai kebaikan daripada saya dan diganjari dengan pahala yang berterusan.