Monday, 12 June 2017

Tahun ni raya kat mana?

12/6/2017

Teks       :  Zureiny Zulkafly

Ramadhan sudah hampir melepasi fasa kedua.  Perlahan-lahan semakin menghampiri penghujungnya.  Sedar atau tidak kita semakin kalut dengan persiapan yang pelbagai.  Merangka rancangan yang macam-macam.  Menyediakan persalinan yang bukan sedikit.  Apatah lagi juadah yang mungkin sudah ditempah dari awal lagi.

Bagi saya, persiapan saya kali ini sangat sederhana.  Menyediakan apa yang penting sahaja mengikut kemampuan dan keperluan kami tiga beranak.  Pengalaman tahun ini jauh bezanya berbanding semasa hubby masih ada.  Sangat ketara perbezaannya.  Walaupun saya boleh membiasakan hidup sendirian tapi dalam keadaan yang sebegini, ketiadaan hubby meninggalkan kesan yang mendalam pada diri saya.

Tiada lagi sesi ‘bergaduh’ semasa beli baju raya.  Tiada lagi sesi ‘merajuk’ bila apa yang diinginkan tak kesampaian.  Tiada lagi sesi ‘memujuk’ bila lain yang diminta lain yang dibeli.  Dan yang paling saya rindu ialah sesi ‘riuh rendah’ tiap kali kami berempat berbuka puasa.  Waktu sahur pun suasananya sangat sunyi tanpa suara hubby.

Tabahlah wahai hati kerana semua ini ujian yang akan saya lalui selagi hayat dikandung badan.  Masa-masa ini akan tetap datang mengikut turutannya dan saya akan tetap melaluinya tanpa boleh dielak lagi.  Ini adalah perjalanan hidup saya.  Mahu atau tidak saya akan teruskan langkah.

Kalau diikutkan, tahun ini adalah giliran beraya di rumah mak di kampung.  Giliran hubby.  Tapi apakan daya.  Susunan Allah sudah sebegitu.  Dia pergi meninggalkan saya pun sebulan selepas berakhirnya Syawal.  Kini cuma menghitung hari.  Hanya tinggal 2 minggu sahaja sebelum Syawal menjelma sekali lagi.

Sepanjang 13 tahun hidup bersama, kami sangat menjaga giliran beraya dengan keluarga masing-masing.  Selama itu juga kami sudah beraya 7 kali di kampung hubby dan 7 kali di rumah keluarga saya.  Tidak pernah beralih giliran walau sekali terutamanya Aidilfitri.  Berbeza dengan Aidiladha, selalunya hubby akan bertugas dan kami beraya di rumah kami di Selayang.

Semasa mula-mula kahwin dulu, saya pernah cakap pada hubby. “Saya tak suka bergaduh tiap kali nak raya”.  Persetujuan ini kami capai bersama tanpa paksaan.  Kami buat semua itu demi kesejahteraan rumahtangga kami.  Saya cukup pening bila asal nak beraya saja ada yang masam muka muncung panjang sedepa.  Ada yang balik beraya berasingan.  Ada yang balik tapi terperap dalam bilik atau menginap di hotel.  Ada yang sampai bergaduh dengan orang tua, pasangan, anak-anak serta keluarga.  Apakah semua itu? 

Sedangkan Aldilfitri adalah hari kembali kepada fitrah.  Hari kemenangan dan kegembiraan kerana melepasi ujian Ramadhan selama sebulan.  Aidilfitri adalah hari menziarahi sanak saudara rakan taulan untuk mengeratkan silaturrahim bukannya hari terputusnya rahmat disebabkan tidak muafakat tentang giliran.  Saya belajar semua itu dari pemerhatian saya terhadap orang sekeliling saya.  Saya belajar dari pengalaman mereka yang pernah melaluinya.  Itu sebab saya takut saya akan melalui pengalaman yang pelik-pelik itu.

Lagipun, giliran beraya yang disusun dengan baik menjadi didikan asas kepada anak-anak sebab bila berumahtangga nanti, mereka juga akan melaluinya.  Giliran ini juga mengajar mereka bersikap adil terhadap kedua-dua keluarga sebelah ibu atau ayah mereka.  Baik saya, hubby atau anak-anak tidak pernah melangkau giliran atau meminta berbuat demikian sebab menghormati giliran sudah menjadi asas keluarga kami.  Bila sampai masa berhari raya, kami pulang ke rumah mana pun dengan hati yang lapang.  Yang penting anak-anak gembira walau di mana mereka beraya.

Untuk tahun ini, saya dah cakap dengan anak-anak yang kami tidak dapat lagi ikut giliran seperti biasa kerana tanggungjawab saya sudah berubah.  Sudah tidak sama seperti waktu ayah mereka masih ada dulu.  Memang tidak mudah menghadapi perubahan ini tetapi itulah takdir yang sudah diatur.  Berat mata yang memandang keperitan kami tapi berat lagi hati yang menanggung.

Semoga Aldilfitri kalian sempurna tanpa sengketa tentang giliran.  Baik suami atau isteri, belajarlah muafakat kerana anak-anak belajar daripada kita.  Begitu juga keluarga masing-masing.  Belajarlah menghormati hidup anak-anak yang sudah berumahtangga.  Jangan dipaksa mereka sepertimana mereka masih bujang.  Kalau mahu berunding, In shaa Allah tidak akan ada silaturrahim yang tergunting.


Satu soalan daripada saya…tahun ni raya kat mana? ๐Ÿ˜‰

Belajarlah Hidup Dengan Kenangan

11/6/2017

Teks       :  Zureiny Zulkafly

Hari ini saya lalui hidup yang sangat indah bersama anak-anak.  Walaupun hanya kami bertiga tanpa hubby, tapi pengalaman itu bagaikan dia ada bersama.  Saya rasa dia dekat di hati saya.  Saya rasa seperti dia di sisi saya.  Bukan ilusi…tapi itu satu naluri.  Walau sudah hampir 10 bulan dia tiada, saya rasa bagaikan baru semalam kami berpisah jasad.  Segala memori bersamanya sangat segar dalam ingatan.

Sebelah pagi saya bawa anak-anak menziarah kubur hubby.  Dan hari inilah baru saya terasa ingin memandu kereta sendiri.  Kereta hubby yang menjadi tinggalan buat kami.  Sebelum ini saya rasa libang libu bila tengok kereta kami.  Apatah lagi memandu.  Laju tayar berpusing lagi laju air mata saya turun.  Nampak saya ni kuat tapi bila duduk di kerusi pemandu memang saya lelah sebenarnya. 

Bila ayah tengok saya parkir kereta depan rumah, nampak wajahnya yang macam tertanya-tanya. Masa itu ayah baru pulang dari masjid.  “Kamu nak ke mana?”  Ayah bertanya.

“Bawa budak-budak ni ziarah kubur Musa kejap.” 

“Ok.”  Ayah mengangguk.  

Dan pagi ini ‘Lejen’ mengaum di jalanan setelah sekian lama menyepi diri di tepi rumah.  Mendengar enjin dihidupkan, menukar gear dan perlahan-lahan bergerak keluar menerbitkan satu rasa yang sukar digambarkan.  Kereta ni memang kesayangan hubby yang diberi nama manja 'Lejen'.  Memang lejen sungguh sebab dah masuk kategori antik.  Tu yang sayang sangat tu! 

“Waaahhh!  Seronoknya dapat bawak kereta ayah.”  Saya punya teruja macam budak baru dapat lesen kereta.  Macam jakun pun ada juga.  Tak tahu nak cakaplah macam mana,  Aina tersengih-sengih.  Dia senyum lebar sampai ke telinga sebab dapat naik kereta ayah.  Afrina hanya ketawa bila tengok gelagat saya.  

“Ya Allah…Kau sampaikanlah pahala pada suamiku kerana dengan kereta inilah aku dapat bergerak dengan anak-anak.  Setiap pusingan tayar ini Ya Allah…Kau sampaikanlah pahala itu untuknya.”  Tanpa sedar saya berdoa.  Saya doa sungguh-sungguh.  Saya terbayangkan wajah hubby kerana dialah yang sangat rajin melayan kami walau ke mana kami rasa nak pergi.  Dengan kereta inilah dia mencari rezeki.  Dengan kereta ini jugalah dia menabur budi.  

Pagi ini jalan lengang sebab masih awal lagi sewaktu kami keluar.  Setelah selesai urusan menziarah kubur hubby, kami ke Cleanpro pula.  Kedai pun masih banyak yang belum buka.  Tempat parkir pun banyak yang kosong.  Rutin mingguan saya begitulah.  Jangan tanya kenapa saya tiada mesin basuh.  Belum terbuka hati lagi nak beli.  Bila ke Cleanpro seolah-olah mengimbau kenangan saya bersama hubby.  Dia yang sangat setia menemani saya walau apa pun urusan saya lakukan.  Kebaikan-kebaikan hubby inilah yang sangat kuat mengikat hati saya padanya hingga ke saat ini.

Cadangnya selepas selesai cuci baju, nak bawa anak-anak ke Tesco berdekatan.  Memandangkan hampir tengahari, saya fikir baik balik terus ke rumah.  Sampai depan rumah, mama tegur.  "Tak ke mana ke?"  

"Malaslah Ma.  Hausssss!"  Saya jawab selamba.  Rupa-rupanya jawapan saya membuatkan mama ketawa.  Terhibur rasa hati bila dengar bunyi ketawa tu di telinga saya ni.  

Perasaan seronok saya sejak dari pagi itu berlarut-larut sampai ke petang pula.  Tiba-tiba rasa macam nak berjalan lagi dengan ‘Lejen’ ni.  Dalam kepala ligat memikir, nak ke mana pula kupulaskan stereng lejen ni?

Pop!  Macam bunyi mentol menyala dalam kepala terang-benderang beri idea.  “Jom kita pergi bazar, nak?”  Saya ajak anak-anak.  Haaa memang sepantas kilat mereka bersiap.  Mana boleh tolak rezeki bila ibu ajak keluar.  Anak-anak kenal saya yang liat nak keluar rumah kalau tiada hal-hal mustahak.

Menjejak kaki ke bazar ini setelah 15 Ramadhan berlalu, bagai melakar kembali kenangan hubby berpuasa bersama kami.  Hubby memang rajin ke sini.  Tiba-tiba saja telefon suruh anak-anak bersiap.  Tiba-tiba sampai depan rumah, ajak anak-anak ke bazar.  Rupa-rupanya itulah kali terakhir dia melayan anak-anak pada Ramadhan tahun lepas.

Sepanjang berjalan, mulut anak-anak tak habis sebut, “Ayah suka beli ni.  Ayah suka kuih ni.  Ayah suka makan ni.”  Sampailah pada satu gerai menjual kuey tiaw goreng, saya cakap pada Afrina, “Kakak nak tak?” 

Dia tanya balik, “Sedap ke ibu?”

“Ayah kan suka beli kat gerai ni.  Kuey tiaw dia memang sedap.  Ayah suka.”  Saya pula yang perangai macam anak-anak.  Semuanya ‘ayah suka’!

Sebenarnya, saya bukan sekadar ingin mengisahkan kenangan saya dengan hubby.  Setiap daripada kita ada kenangan yang tersendiri.  Apa yang saya maksudkan ialah jangan takut hidup dengan kenangan.  Saya jadikan kenangan itu satu didikan untuk anak-anak tentang baiknya akhlak si ayah. Saya jadikan kenangan itu satu kegembiraan yang menghiburkan hati saya dan mereka.  Saya suka lihat anak-anak ketawa bila teringatkan hubby.  Kenangan itu satu medium yang menjadikan kami positif dan sentiasa mendoakan hubby.  Kenangan yang baik ini juga membuatkan kami sentiasa bergantung harap padaNya agar satukan kami semua di akhirat nanti.

Selagi kita hidup ni lakukanlah sebanyak kebaikan yang kita mampu sebab bila kita tiada nanti, hanya kebaikan yang menjadi sebutan sampai bila-bila.  Harimau mati meninggalkan belang, manusia mati meninggalkan nama.  Bila baik akhlaknya baiklah namanya.  Buruk akhlak menjadi buruklah namanya.  Dan pemergian hubby mengajar saya tentang itu.

Saya berharap saya dapat didik anak-anak seperti yang hubby pesan.  Semoga satu hari nanti, anak-anak akan gembira mengenang kebaikan saya sepertimana mereka bahagia mengenang ayah mereka. Amiin....


Saturday, 3 June 2017

Tuna Cheese Baked Bread

3/6/2017

Teks     :  Zureiny Zulkafly
Foto     :  Zureiny Zulkafly


Salah satu soalan yang selalu buat saya serabut perut sepanjang bulan puasa ialah, “Berbuka kang nak makan apa?”  Sepanjang 30 hari puasa, sepanjang itulah kepala ni ligat fikir menu nak berbuka.  Saya bukanlah hebat memasak macam orang lain.  Setakat biasa-biasa bolehlah.  Nasib baik masa kawen dengan hubby dulu, dia tak letak syarat utama mesti pandai masak.  Kalau tidak, memang I jadi andartu sampai sekarang huahhahaha

Hari ni saya rancang nak masak sambal udang sebab itu kegemaran Afrina dan hubby juga.  Jadilah.  Walaupun orangnya dah tak ada bersama kami sepanjang Ramadhan ni, sekurang-kurangnya memasak makanan kegemaran hubby menjadi terapi hati saya.  Terubat juga rindu ni bila tengok anak-anak makan. 

Jangan fikir saya ni terlebih ‘sentimental’.  Hanya mereka yang melalui kehidupan seperti saya akan faham apa yang saya lalui.  Cuma cara saja yang berbeza.  Saya sangat rapat dengan hubby.  Itu sebab saya susah nak ubah kebiasaan saya. 

Opsss…dah lari topik dah ni.  Sebenarnya nak cerita menu berbuka tadi.  Atas permintaan Afrina, dia nak makan roti bakar.  Saya macam terdiam sekejap.

“Fina nak roti bakar je?”

“Ha ah.  Teringin la nak makan roti bakar.  Letak planta lepas tu tabur gula."

“Tak nak makan nasi?”
  
“Tak nak.”  

Aikkk…hairan bin ajaib juga ni.  Tapi tak apalah.  Nasib baik dia minta roti bakar.  Sekali tiba-tiba selera nak makan nasi arab ke, nasi bukhari ke, nasi kerabu ke mau pitam juga saya nak menyiapkannya. 

Walau dalam kepala muncul macam-macam soalan, setiap ibu akan cuba penuhi permintaan anak sama ada perkara itu kecil atau besar, mudah atau susah memang akan diusahakan.  Saya cari roti putih, tuna mayonis AYAM BRAND™ dan planta.  Tapi belum tahu lagi nak buat macam mana.

Bila nak siapkan roti bakar Afrina sebelum berbuka tadi, saya fikir lagi.  Takkan nak bagi anak makan macam tu je?  Kenyang ke dia nanti?  Dah la satu hari puasa.  Dahhh...lagi banyak soalan muncul dalam kepala.  Saya google la pulak cari mana-mana resepi yang mudah tapi sedap dan mengenyangkan.  Memang perangai seorang ibu macam tu ye?  Ke saya saja yang ‘overacting’ ๐Ÿ˜†

Sudahnya inilah hasilnya…Tuna Cheese Baked Bread.  Nama tu saya letak sendiri sesuka hati.  Tak sempat nak ambil gambar step-by-step sebab kalut nak siapkan sebelum berbuka.  Yang penting saya tunaikan permintaan anak dan dapat kenyangkan perutnya masa berbuka.  

Apa yang dimakan bukan isunya tapi apa yang menggembirakan hati anak-anak itulah yang lebih membahagiakan.  Ketika itulah saya merasa bangga saya seorang ibu bila dengar anak-anak ucap terima kasih sebab buat roti sedap.  Dalam sekilas, saya terbayang wajah hubby yang tersenyum.


p/s:  sila abaikan susunan gambar yang tungging langgang hehe 

Setia tunggu bunyi 'kting'

Yeahhh!  












                                                                           

Sila jangan jeles ye!


Tadaaa!  My tuna cheese baked bread.
                                                                                                                                                                                                               

Thursday, 1 June 2017

Syafaat Sahabat Soleh

1/6/2017

Teks       :  Zureiny Zulkafly

Foto       :  Google


Khamis pertama Jun 2017.  Sudah beralih ke bulan baru.  Hari ni pun dah masuk 6 Ramadhan.  Alhamdulillah…kita masih diberi kesempatan berada di dalam 10 hari pertama Ramadhan di mana hari-hari ini Allah limpahkan rahmatNya.  Semoga kita semua sentiasa mendapat hidayah dan di dalam rahmatNya selalu.

Pagi ini saya mendapat satu video daripada sahabat hubby berkenaan syafaat sahabat yang soleh.  Berlinang air mata saya mendengar ceramah ini satu persatu.  Saya tarik nafas dalam-dalam.  Hati saya mengenang hubby.  Dia juga sahabat yang baik untuk saya.  Saya merenung kembali sahabat-sahabat di sisi saya.  Betapa saya bersyukur mengenali mereka.  Imam Hasan Al-Bashri menasihatkan,

“Perbanyaklah berteman dengan orang-orang yang beriman kerana mereka memiliki syafaat pada hari Qiamat’

Image result for syafaat sahabat soleh
Kredit:  fotodakwah.com
Semasa hubby sakit di hospital, ada sahaja sahabat dan keluarga yang datang menziarahi.  Sewaktu  hubby meninggal, ahli keluarga dan sahabatnya datang untuk sama-sama menguruskan jenazahnya.  Ketika urusan pengkebumian hubby, mereka inilah yang membantu dan mempermudahkan segala urusan.  Tidak kurang juga sahabat-sahabat saya yang sentiasa setia menemani, membantu dan mendoakan saya.

Ada sahabat lama saya yang terpisah 28 tahun lalu, sanggup datang bertemu saya.  Rakan sekolah yang putus hubungan selepas tamat sekolah menengah, berusaha untuk datang menziarahi saya.  Tidak kurang juga yang menelefon dan menghantar mesej.  Begitu juga sahabat-sahabat hubby yang terkejut dengan berita pemergiannya.  Saling menghubungi saya untuk memastikan keadaan saya dan anak-anak.

Ada sahabat yang bersepakat untuk membantu saya dan anak-anak.  Tak terbalas budi baik mereka yang meringankan beban saya.  Sehingga hari ini, sahabat-sahabat ini sentiasa menghubungi.  Yang berjumpa saya setiap hari pun akan sentiasa menceriakan saya.  Mengambil berat tentang anak-anak saya.  Yang menghulurkan bantuan tanpa banyak soal jawab.  Syukur…saya bersyukur sangat dengan segala kebaikan ini.

Dan saya tahu, ada sahabat-sahabat saya yang mendoakan saya dalam diam.  Yang sayangkan saya dalam diam.  Yang sentiasa mengharapkan kebaikan buat saya dan anak-anak.  Walau di mana anda sekalipun, hanya Allah yang akan membalas budi baik kalian.

Sahabat-sahabat soleh inilah yang selalu ingatkan saya supaya sabar dan redha.  Yang yakin bahawa mati itu pasti.  Sentiasa memastikan saya tidak hilang arah.  Tidak pernah putus mendoakan agar dosa-dosa saya diampunkan kerana tabah dengan ujian ini.  Banyak doa yang baik-baik sampai ke telinga saya dan itulah yang menjadi kekuatan hati saya teruskan hidup.  Keluarga adalah sahabat saya dan sahabat adalah keluarga saya.

Sememangnya saya ini banyak salah dan dosanya.  Jika nanti saya tiada di Syurga sedangkan sahabat-sahabat semua adalah penghuni Syurga yang kekal bersama orang soleh lainnya, sampaikanlah pada Allah tentang kebaikan-kebaikan yang pernah saya buat kepada kalian. Ataupun khabarkanlah jika kalian mengetahui kebaikan saya sepanjang kehidupan saya di dunia.  Semoga saya beroleh syafaat sahabat yang soleh untuk mengeluarkan saya dari neraka.

Doa saya…semoga sahabat semua sentiasa di dalam rahmatNya.