Wednesday, 25 October 2017

Bila Mulut Kena Cili Dengan Mak!

Teks       :  Zureiny Zulkafly



Foto        :  Google


Bismillahirrahmanirrahim…

Pernah tak mulut kena cili dengan emak masing-masing masa kecil dulu?  Ingat balik.  Ingat balik!  Mesti ada kan…kan…kan.

Cuba ingat balik kenapa mulut kena cili dengan Mak? 

  1. Suka menjawab bila Mak marahkan kita
  2. Tipu Mak (macam-macam tipulah termasuk tak solat hehe)
  3. Melawan sebab tak setuju dengan peraturan Mak
  4. Mengajuk cakap Mak
  5. Menjelir kat Mak

Image result for mulut kena ciliHaaa saya pernah kena cili dengan Mama saya sebab alasan No. 5 itulah.  Saya menjelir Mama sebab saya tak puas hati Mama tak benarkan saya main.  Sedangkan waktu itu bukan waktu bermain.  Malah saya dan adik saya sudahpun mandi petang.

Memang kepantangan sungguh Mama saya kalau anak-anak berkelakuan kurang ajar begitu.  Sepantas kilat Mama ke dapur dan menenyeh cili ke mulut saya.  Huihhh!  Rasa kembang bibir sebab pijar cili tu.  Berdenyut-denyut.  Sudahlah pedih.  Telinga kena tadah dengan leteran Mama haha  Menangis meraung jangan ceritalah. 

Namun saya tidak pernah sekali-kali marahkan Mama.  Saya tahu saya salah.  Sebagai anak memang sungguh biadap jika bersikap begitu kepada seorang ibu yang melahir dan membesarkan kita dengan penuh kasih sayang.  Cara Mama saya membuatkan saya serik dan beringat.  Mungkin itu yang terbaik untuk mengajar dan mendidik saya.  

Saya dan adik beradik cukup menjaga diri ketika bermain dengan kawan-kawan.  Tak kisahlah apa yang kawan-kawan buat, kami sedaya upaya akan mengelak aktiviti ejek-mengejek dan menjelir lidah.  Mula-mula memanglah setakat menyakat.  Lama-kelamaan akan jadi punca bergaduh kalau dibiarkan.

Walaupun saya ibu moden tapi saya teruskan cara ibu bapa saya mendidik.  Kalau anak salah, jangan menangkan mereka.  Kalau anak betul, jangan salahkan orang lain pula.  Semua itu memang tidak mudah tapi sebagai ibu bapa, kita dikurniakan naluri keibubapaan semulajadi yang dapat memandu dan mendidik anak-anak sebaik mungkin.

Setakat ini saya masih kuatkan iman untuk tidak mencilikan mulut anak-anak saya hahaha  Tidak dinafikan, bila bersekolah macam-macam pengaruh yang masuk ke fikiran mereka.  Sukar ditapis kerana mereka masih kurang pengalaman dan pengetahuan.  Saya akan jelaskan apa yang mereka sebut atau buat adalah salah.  Kesalahan pertama dimaafkan.  Kesalahan kedua boleh dibetulkan.  Kesalahan ketiga ada hukuman yang menanti.  Saya juga selalu jadikan kisah saya dicili mulut oleh Tok (panggilan cucu-cucu kepada Mama saya) kerana akhlak saya yang buruk sebagai peringatan untuk mereka berdua.

Alhamdulillah…Allah kurniakan saya anak-anak yang mudah dilentur dan mendengar kata.  Mungkin sebab terbiasa hidup dengan orang tua saya dari kecil hinggalah ke hari ini, mereka sudah faham apa yang boleh dan apa yang dilarang. 

Jangan risau sekiranya anak-anak tidak mampu menjadi cemerlang dalam akademiknya tapi perlu risau jika anak-anak rendah akhlak dan perilaku.  Jika mereka ada keduanya, bermakna anda adalah ibu bapa yang hebat!


Burung Tiung Yang Berkata 'Bas Datang!'



Teks       :  Zureiny Zulkafly

Foto        :  Google


Aku burung
Burung tiung berperi
Diam di dalam sangkarku ini
Suaraku seperti manusia
Menegur dan bertanya siapa
Aku burung, burung tiung
Sungguh pandai berperi

Image result for burung tiungEntah macam mana saya menyanyikan lagu ini sewaktu salah seorang anak asuhan saya merengek.  Sekadar menghiburkan hati, saya menyanyi sambil mengagah dia.  Si kecil terdiam.  Bulat matanya memandang saya.  Sama ada suara saya memang sedap sampai dia terpegun ataupun dia terkejut dengar saya nyanyi hehe

Afrina yang duduk di sisi saya tersengih-sengih dengar saya menyanyi.  Kemudian dia ketawa.  Gelihati agaknya mendengar senikata lagu burung tiung.  Sebenarnya saya pun tidak pasti di mana saya belajar menyanyi lagu ini tapi sampai sekarang saya ingat sebahagian liriknya.

“Dulu kan Fina, masa ibu sekolah rendah, ibu balik naik bas.  Ibu tunggu bas kat seberang jalan depan sekolah. Kat situ ada gerai kayu.  Makcik tu jual keropok lekor, keropok keping dengan air sirap.  Sementara tunggu bas, ibu dengan kawan-kawan main kat tanah lapang tepi gerai tu.”

“Makcik ni ada bela burung tiung.  Dia letak dalam sangkar gantung kat depan kedai.”  Saya diam seketika.  Fina tekun mendengar.

“Yang bestnya burung ni suka cakap “Bas datang!  Bas datang!”  Akal saya sudah melakar kenangan lama yang sudah berlalu lebih 30 tahun.  Ketika itu saya bersekolah di Sekolah Rendah Tengku Mahmud, Besut, Terengganu.

“Ouh ye ke ibu?  Burung tu boleh cakap ye?”  Fina teruja ingin tahu.

“Bukan pandai cakap pun.  Dia mengajuk je apa yang dia dengar.”  Riak wajah Afrina seperti sedang memikirkan sesuatu.  Almaklumlah dia sendiri pun tidak pernah berjumpa burung tiung.

“Masalahnya kan, tiap kali burung tu cakap bas datang, kami semua lari ke depan kedai.  Memang ingat bas datang.  Percaya sangat cakap burung tu tapi bas tak de pun.  Lepas tu kami ramai-ramai membebel marahkan burung tu.”  Saya ketawa.  Terasa segar ingatan saya memutar kembali memori itu.

Saya masih ingat burung tiung itu.  Bulunya hitam berkilat.  Di belakang lehernya seperti rantai berwarna kuning/emas.  Terkurung dalam sangkar tapi suaranya lantang. Kami anak-anak sekolah rendah suka dengar suaranya yang ceria.  Gelagatnya yang mencuit hati.  Walaupun selalu kena tipu, kami masih terhibur dengan telatahnya.  Kami tetap berlari ke depan gerai setiap kali dia cakap “Bas datang!  Bas datang!”

Sehingga ke hari ini, kenangan saya dan tiung itu tak pernah terpadam.